Ergo
Penulis: Rifatia Arini
Misteri
Kategori
245
Dilihat
0
Suka
Blurb
Polisi mendatangi rumah Laras tanpa menyerahkan surat penahanan. Putri berusaha mencegah pihak kepolisian yang berusaha membawa Laras. Namun, polisi mengancam membawa serta Putri karena dianggap menghalangi petugas yang menjalankan kewajiban.

Putri yang bingung harus menghubungi siapa, akhirnya menelpon Bintang.

Neil membayar uang jaminan untuk Laras, bahkan ia bersedia menjaminkan dirinya. Putri berprasangka Neil melakukannya karena tujuan tertentu dan terbukti.
Akan tetapi Neil melakukannya karena Laras dengan tulus menutupi alibi Neil yang juga sempat menjadi salah satu tersangka karena surat yang ia kirimkan kepada Eva. Alibi Neil yang sebenarnya adalah saat rentang waktu kejadian, Neil sedang menunjukkan kepada Laras sinagog 'rahasia' yang kehadirannya bisa terancam akibat pernyataan Trump mendukung Israel memindahkan ibukota ke Yerusalem.

Putri dan Bintang awalnya kesal dengan keputusan Laras yang melindungi Neil dan kaumnya, daripada menyatakan alibinya kepada pihak kepolisian. Namun Laras yakin, ia mampu membuktikan dirinya tidak bersalah.

Di masa lalu, Laras kehilangan ibunya dalam sebuah kecelakaan yang disebabkan olehnya. Ia tidak tahu, jika dalam kecelakaan itu juga ada ibu dari Adam yang juga meninggal. Adam telah lama menyimpan benci kepada Laras, bahkan pernah suatu ketika saat masih di tingkat Sekolah Dasar, ia mencegat Laras dan merisaknya dengan air comberan. Sejak itu, ayah Laras, Burhan, mengikutkan Laras dan kakaknya, Arya kursus bela diri.

Pelbagai jerat perisakan dari Adam mampu dihindari Laras. Namun ketika masuk tingkat universitas, pacar Adam, Eva, ikut merisak Laras.

Suatu hari Eva kembali merisak Laras dengan kata-kata bahwa mendorongnya adalah hal sepele. Kematian ibunya sendiri saja bukan masalah bagi Laras.

Laras mencoba menahan amarah, namun Eva mengatakan jika kematian ibunya adalah kesalahan Laras sendiri. "You know that's your fault, Ergo; You being a silent idiot, until NOW!"

Laras yang sudah berusaha menahan diri sejak lama, saat itu akhirnya lepas kendali dan memelintir tangan pacar Adam tersebut. Esther, sahabat Eva, tidak bisa membantu Eva melepaskan diri dari Laras, tiba-tiba Adam datang lalu mendorong Laras hingga terjatuh.

Laras tidak menyangka, itu adalah pertemuan terakhirnya dengan Eva.

Laras harus berjuang mendapatkan bukti, karena kata-kata dan sikap polisi malas yang menahannya kala itu masih ia ingat dengan jelas.
Premis
Maaf, bagian ini tidak diizinkan oleh penulis
Pengenalan Tokoh
Maaf, bagian ini tidak diizinkan oleh penulis
Sinopsis
Maaf, bagian ini tidak diizinkan oleh penulis
Rekomendasi