Dari Hindia Belanda

Dua cangkir kopi dengan aroma nusantara kutenggak hingga tandas tak tersisa, bayang-bayang embun yang masih perawan bergelayutan manja dibuah-buah kopi berwarna merah merona. Tangan-tangan pribumi yang sabar, memetiknya dengan ikhlas. Seolah bayi yang tertidur dengan pulas dalam angon, diayunkannya perlahan, takut dia terbangun. Kopi itu bagaikan bayi mereka meletakkannya dalam keranjang dengan penuh kehati-hatian dengan penuh kasih sayang. Meski hasil yang telah dituai akan berlayar melewati samudera yang jauhnya beribu-ribu kilometer, berbulan-bulan perjalanan hingga mendarat di tanah orang asing. Malang nian nasib kopi bersama sanak saudaranya cengkih, lada, kapulaga, kayu manis. Mereka dibawa jauh dari tanah pengasuhan. Orang-orang Eropa girang bukan kepalang mencium aroma nusantara yang berpariasi.

Kapal-kapal bangsa Belanda terus-menerus melibas samudera. Barang tentu air laut pun sudah mengenal aroma kopi yang tertinggal di lautan, aroma cengkih yang menyeruak menusuk hidung, aroma lada yang berani dan tegas juga aroma kayu manis yang romantis. Boleh jadi semua-muannya itu menjadi salam perpisahan.

1 disukai 914 dilihat
Suka
Favorit
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Tidak ada komentar
Saran Flash Fiction