ADA NODA DI MIE MBA AYU

MIE MBA AYU 1970.

Sejak mulai berdiri sampai sekarang, restoran selalu ramai pengunjung dan sudah terkenal sebagai restoran yang menyajikan segala jenis makanan mie dari seluruh daerah di Indonesia.

BAYU (24 Thn), adalah salah satu karyawan yang bekerja sebagai penerima pesanan via telpon.

Diruangan orderan, telpon kembali berdering, Bayu mengangkatnya.  

BAYU: Mie mba Ayu... ada yang bisa dibantu?

Bayu menyiapkan buku dan pulpen.

SUARA PRIA: Saya mau pesan Mie Celor Palembang ada gak ya?!

BAYU: Masih banyak pak, mau pesan berapa?

SUARA PRIA: Saya pesan Mie Celor dua, sama Jus jambu merah satu.

BAYU: Ok mau diantar kemana, pak?  

SUARA PRIA: Jl. Puri Indah, Gang bersama No. 4, Jakarta Timur.

Bayu langsung cepat menulisnya.

BAYU: Siap, ditunggu ya pak, Terimakasih.

Bayu menutup telpon dan menyerahkan pesanan kepada waitress. Telpon berbunyi kembali.

BAYU: Mie mba Ayu, ada yang bisa dibantu?

IBUK-IBUK: Loh!!, ini bukan nya Pizza Hut ya, mas?

Bayu mulai kesal tapi dia mampu meredam emosinya.

BAYU: Bukan bu, ini mie mba Ayu.

IBUK-IBUK: Ooh, mie mba Ayu kan dekat dari tempat Pizza mas... tolong dipesanin dong, soalnya suami saya belum pulang kerja.

Bayu langsung menutup telpon. Telpon kembali berdering.

BAYU: Mie mba Ayu, mau pesan apa?

SUARA WANITA: Mas, saya mau pesan mie Aceh satu, mie kocok Bandung dua, mie cakalang Manado satu, Antarnya ke Jl. Dipenogoro gang tapit. No 10, ya mas.

BAYU: Baik mba Terimakasih, di tunggu ya.

Bayu menutupnya, Telpon kembali berdering.

BAYU: Mie mba Ayu, mau pesan apa?

SUARA WANITA MANJA: Halllo mas ganteng, aku cinta kamu, mas.

Bayu sudah terbiasa menerima panggilan aneh.

BAYU: Mba mau pesan apa?

SUARA WANITA MANJA: Aku mau pesan video kamu dong.

Bayu menutup telpon dengan keras, tapi telpon kembali berdering.

BAYU: Mie mba Ayu ada yang bisa dibantu?

PRIA BATAK: Bukan-bukan bang.

Bayu kaget mendengar nada kasar bicaranya.

PRIA BATAK: Aku mau tanya dulu. Ada disitu anakku? Dari tadi sore dia belum pulang, mamaknya mau ke rumah sakit, dia gak ikut, cobak tanya gitu dulu.

BAYU: Bukan urusan saya pak.

Bayu menutup telpon, merasa geram. Tapi telpon kembali berdering. Dia mulai lelah, namun tetap harus mengangkatnya.

BAYU: Mie mba Ayu, mau pesan apa?”

SUARA WANITA: Mas, saya pesan Bakmi Jawa Jogjanya dong dua, sama Jus terong belanda satu, diantar nya ke Jl. Recehan, Gang Family Nomor 10.

Bayu tersenyum menyadari pelanggan setianya.

BAYU: Ohh ini mba Cika ya?!! biasa nya mas Angga yang pesanin.”

SUARA WANITA: Kamu kenal dari mana pacar saya?

BAYU: Saya mana bisa lupa sama pelanggan setia paling romantis di restoran ini. Semalam tumben pulang cepat mba? Lanjut dirumah ya bermesraan nya sama mas Angga?”

SUARA WANITA: Nama saya bukan Cika, saya Nonik pacarnya Angga, dan saya belum pernah kerestoran mie mba Ayu.

seketika dari senyum ramah, wajah Bayu langsung berubah total.

BAYU: Hallo mba.. mba.. mba Cika.. ehh mba Noni.

Bayu mendengar pukulan, tamparan dan lemparan-lemparan kaleng, diikuti suara Angga merintih kesakitan minta maaf.

"KITA PUTUS, KAMU JALAN AJA SAMA CEWEK KAMU CIKA CIKA ITU” Bayu mendengarnya sambail melotot. Dia langsung mematikan telpon.

-SEKIAN-

22 disukai 807 dilihat
Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Saran Flash Fiction