Mantan yang tak Pernah Pergi

Lorenzo menatap pintu tanpa berkedip sedikit pun. Ia masih menantikan sosok Angelina. Gadis yang dulu bisa membuatnya berjerawat berminggu-minggu hanya dengan mengingat cemberutnya.

Kau di mana Angelina? Lorenzo bergumam. Apakah kau memang tidak pernah merindukanku? Suaranya sudah mulai parau. Ia terdiam beberapa saat. Jangan-jangan Angelina sudah ....

Lorenzo tak berani meneruskan kalimatnya. Sampai ke titik pasti akan menyakitkan. Hatinya tak siap kehilangan lagi. Lebih baik aku mati saja kalau itu terjadi, katanya.

Satu jam berlalu lagi. Angelina belum juga muncul. Oh Tuhan, ucap Lorenzo, apakah Angelina meragukan cintaku? Bukankah Angelina sendiri mengakui kalau dia masih menyimpan 17 surat cinta yang kukirimkan padanya?

Lorenzo memegangi kepalanya. Tubuhnya perlahan-lahan ambruk di samping meja. Ia mencoba berdiri, tapi kakinya tidak sanggup lagi menopang tubuhnya. Sudah hampir seminggu lambungnya tak berjumpa makanan.

Dengan sisa-sisa tenaganya, Lorenzo meraih pulpen dan secarik kertas di atas meja lalu menulis: Aku mencintaimu Angelina. Selamanya.

Tangan Lorenzo terkulai. Pulpen terlepas. Kelopak matanya perlahan-lahan meredup. Pada saat bersamaan, sesosok bayangan muncul dan langsung menghampirinya. Mungkin malaikat pencabut nyawa, pikirnya sambil tersenyum sinis. Ia sudah tidak takut mati. Lorenzo bahkan menantang sosok itu, Ayo! Cepat cabut nyawaku. Tidak ada gunanya lagi aku hidup. Angelina sudah membenciku. Ayo! Kenapa diam saja? Kau ingin menyiksaku? Membuatku menderita? Hahaha. Kau salah. Tidak ada lagi rasa sakit yang lebih sakit yang bisa kurasakan. Kehilangan Angelina adalah penderitaan terbesarku.

Lorenzo terdiam. Bayangan itu tertawa. Aku memang pantas ditertawakan, ujar Lorenzo. Tertawalah sepuasmu!

Mata Lorenzo sudah terpejam. Ia meracau sesaat sebelum berkata, Angelina, kutunggu kau di kehidupan kedua. I love you.

Bayangan yang berdiri di belakangnya kembali tertawa. Dan, semakin lama suara tawa itu semakin besar.

Lorenzo membuka matanya. Mendongak. Wajahnya pucat seketika. Ia tergagap melihat Sonya, istrinya sudah berdiri di depan hidungnya sambil berkacak pinggang. Katanya, Eh, sudah pulang, Sayang?

Sonya tampak kecewa. Jadi kau masih mengingatnya?

7 disukai 1 komentar 2.2K dilihat
Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Gagal move on 😅
Saran Flash Fiction