7. Sebuah Rahasia
Skrip ini masih diperiksa oleh kurator

INT. CAFE - MALAM

AKSARA

Ternyata nangis juga lo, gue kira

cewe aneh kaya lo ga bisa nangis.

Aurora

Gue juga punya hati lah,

lo bayangin deh, gue nunggu dia 3 bulan tanpa kabar,

pas gue liat dia lagi ehh udah sama cewe lain.

Sakit hati lah pasti.

Saat itu gue langsung lemes banget.

Tapi gue bilang ke diri gue kalo

gue gaboleh nangisin bajingan kaya dia.

AKSARA

Terus terus...

AURORA

Lah kok jadi lu yang

penasaran sama cerita gue.

AKSARA

Bacot lu, udah lanjutin aja.

Aurora

Jadi setelah kejadian cengeng

di bandara itu, gue inisiatif ikutin mereka.

Ya dan akhirnya sampe di tempat ini,

gue pikir dia bakal malu banget kalo

gue permaluin dia di tempat rame kaya gini.

AKSARA

Tapi lo bikin malu diri lo sendiri.

AURORA

Bodo amat yang penting rasa sakit hati

dan emosi gue terlampiaskan.

AKSARA

Emang harus dengan cara kaya gitu ya?

Aurora

Lo harus ngerasain dulu sakit hati

biar tau gimana rasanya kaya gue.

AKSARA

Tapi emang dengan lo kaya tadi,

perasaan lo jadi lebih baik?

Aurora

Ga juga sihh, sedih pasti masih ada,

tapi setidaknya gue udah berusaha untuk

melepaskan apa yang memang bukan

seharusnya menjadi milik gue.

Dari arah panggung Benny dan Cakra berjalan menghampiri Aksara. Cakra menepuk pundak Aksara dengan cukup keras

CAKRA

Ehh kampret, bukannya nonton gue

tampil malah bikin ribut.

AKSARA

Dia nih yang bikin ribut,

kok malah gue yang di salahin.

Aksara menunjuk Aurora. Aurora malu-malu karena mereka memperhatikannya.

AURORA

Sorry ya gue jadi bikin

penampilan band lo tadi keganggu.

BENNY

Gapapa santai, untung ada si Aksa

yang ngendaliin situasi. Cowo kaya

gitu mah pantes di gituin mbak haha.

CAKRA

Lo gapapa Ben, gue diatas panggung

keringet dingin coy!

AKSARA

Yaudah kali Cak, lagian penampilan

lo tetep keren kan.

CAKRA

Mbak, cowo kaya gitu mah tinggalin aja,

mending sama temen saya nih

udah jomblo 5 taun.

BENNY

Kayanya dia homo sih mbak

Cakra merangkul Aksara dan semua tertawa.

AKSARA

Cewe hasil pelet aja bangga lo Ben,

ntar peletnya habis juga lo nasibnya

kaya cowo yang disiram tadi.

BENNY

Sembarangan lo bangsat!

CAKRA

Weiss selow haha Gue mau

pulang duluan deh ya, cape nih gue.

BENNY

Gue juga duluan ya, Mau lanjut pacaran.

AKSARA

Makin songong aja lu!

Aksara berdiri seakan ingin memukul Benny.

BENNY

Kaboor... gue duluan yakkss!

CAKRA

Tu anak ga berubah tingkahnya haha,

gue juga cabut ya sa. Mbak saya duluan ya.

AKSARA

Yo hati hati cak. thanks ya

udah tampil di acara gue.

Cakra melambaikan tangan dan pergi meninggalkan Aksara dan Aurora. Aurora hanya tersenyum melihat tingkah mereka.

AURORA

Temen temen Lo lucu juga ya

AKSARA

Mereka temen gue dari jaman SMA

emang gitu tingkahnya agak miring.

Mereka berdua tertawa lalu menghabiskan minuman yang tersisa.

AKSARA

Eh lo abis ini mau kemana?

AURORA

Gatau nih, suasana hati gue masih gak karuan.

AKSARA

Masih mau disini? G ue mau cabut

AURORA

Ikut dong, gue bingung gatau harus kemana.

AKSARA

Emang lo kesini gabawa kendaraan?

Aurora

Enggak, gue naik taksi.

Gapapa ya gue ikut lo, atau gini aja,

gue nebeng deh sampe daerah yang

masih rame tar gue turun.

AKSARA

Yaudah ayo gue anter lo pulang aja.

tapi gue pake motor terus gabawa helm lagi.

Aurora

Mas barteder!

Dari kejauahan bartender datang menghampiri panggilan Aurora.

BARTENDER

Iya mbak?

Aurora

Saya mau bayar dong.

AKSARA

Udah gak usah.

AURORA

Lo mau bayarin?

BARTENDER

Masa pak bos pemilik cafe bayar mbak haha

AURORA

Lah gue lupa ini tempat punya lo

AKSARA

Bro lo punya helm lebih ga? buat dia nih

BARTENDER

Ada nih mas, sebentar saya ambilin.

AKSARA

Thanks ya bro.

Bartender itu pergi ke belakang bar untuk mengambil helm. sementara itu Aksara dan aurora bersiap siap menggunakan jaket mereka. Saat Aksara menggunakan jaketnya, ada sesuatu yang terjatuh yaitu tiket bertuliskan paris dengan tanggal keberangkatan 5 tahun yang lalu. Aurora melihat tiket itu lalu mengambilnya dan melihat sesuatu yang aneh, tiket itu sedikit robek dan ada bercak merah gelap seperti darah. Aksara melihatnya lalu merebutnya.

AKSARA

Punya gue tuh

AURORA

Itu tiket apaan?

AKSARA

Bukan apa apa kok.

Wajah Aksara sedikit panik. Tak lama Bartender pun datang membawa helm.

BARTENDER

Mas Aksa ini helmnya.

AKSARA

Thanks ya, besok gue balikin kesini lagi.

BARTENDER

Santai mas, gadipake juga kok itu.

AKSARA

Gue cabut ya, nitip cafe ya.

BARTENDER

Siap Mas!

Aksara memberikan helm itu pada Aurora lalu mereka pergi dari cafe itu. 

Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar