3. Tarian Sang Lalat Capung dan Kawanannya
Skrip ini masih diperiksa oleh kurator

EXT. TAMAN - Sore

Suasana taman tersebut berubah semakin sepi, tamu undangan lainnya satu persatu pulang. Hanya menyisakan satu meja yang masih terisi yaitu meja AKSARA dan sahabatnya. BENNY mengeluarkan rokok dari sakunya, lalu menyalaknnya.

CAKRA

Ehh kampret, ada cewe disini malah bakar rokok, terus lo kan tau si Aksa ga suka asep rokok.

BENNY

Eh iya sorry, sorry, gue lupa.

AKSARA

Udah santai aja, lagian outdoor juga.

BENNY

Wis mangan ora udud, paru-paru ora smile sih hehe.

CAKRA

Terserah lo aja ben.

Dari meja, AKSARA dan CAKRA melihat kearah NADA, GINA dan VICA yang sedang berfoto disisi danau.

AKSARA

Gue seneng punya sahabat kaya kalian semua.

Terutama lo Cak, lu paling sering bantu gue.

Dari jaman gue masih susah sampe kaya sekarang lo selalu bantu.

Pertama kali kenal sama Nada aja lo yang bantu. 

Dari kejauhan NADA melambai ke arah AKSARA, lalu AKSARA membalasnya.

CAKRA

Dulu gue pernah ada dititik terendah.

Orang tua gue cerai dan gue jadi kacau banget.

Malem itu gue keluarin motor dari garasi,

dan pergi tanpa tujuan dengan harapan bisa menghibur diri.

Jalanan kosong saat itu dan gue ngebut.

Tiba-tiba semuanya gelap.

Gue kecelakaan parah, sekarat, hampir mati.

Tapi suatu hari gue bangun di rumah sakit,

disana cuman ada lo. Lo yang jagain gue,

lo yang donorin darah pas gue kehabisan darah saat itu.

Disitu gue sadar siapa yang sebenernya peduli.

Bantuan gue buat lo ga sebanding sama jasa lo.

Seuasana berubah hening hanya terdengar suara burung dan hembusan angin.

CAKRA

By the way, gimana rencana lu

bulan madu ke Paris sama Nada?

AKSARA

Sebenernya gue udah bikin rencana...

Percakapan terhenti sejenak karena kedatangan NADA, VICA dan GINA yang kembali bergabung di meja.

NADA

Pada ngomongin apa nih serius amat.

CAKRA

Ini suami lo minta saran buat malam pertama katanya.

AKSARA

Ehh, sembarangan lo, kalo itu gue otodidak juga bisa.

NADA menyandarkan kepalanya pada bahu AKSARA lalu menggandeng tangannya.

NADA

Hmm...Buktiin yaa.

AKSARA

Aduh, pulang sekarang yuk.

Semua yang berada di meja tertawa.

Hari berubah semakin sore dan semua sudah pulang meninggalkan tempat resepsi pernikahan itu. Beberapa orang sedang membersihkan tempat resepsi tersebut. AKSARA, NADA, CAKRA, BENNY, VICA dan GINA masih masih duduk di tempat yang sama. Dari kejauhan TIARA menghampiri AKSARA bersama Temannya.

TIARA

Kak! Selamat ya!

Gemes deh bentar lagi punya ponakan.

TIARA memeluk AKSARA dilanjutkan dengan mencubit pipi kakaknya. Semua sahabat AKSARA melihat dengan tersenyum senang. TIARA mengalihkan pelukannya pada NADA.

TIARA

Mba Nada selamat juga ya!

NADA

Makasih ya Ra, kamu harus sering main kerumah pokoknya,

kita harus sering ngegibah berdua.

TIARA

Pasti!

TIARA melepaskan pelukannya dari NADA.

TIARA

Tapi kalian yakin ga akan pulang bareng aku aja?

AKSARA

Kita lagi nunggu sopir vallet

bawain mobil Kakak kok.

Kamu kalo mau duluan gapapa kok.

TIARA

Yaudah deh kalo gitu, Aku duluan ya Kak.

Hati-hati pulangnya ya!

Semuanya Aku duluan ya, dah!

TIARA pergi sambil melambaikan tangan dan di balas oleh semua yang ada disana.

BENNY

Dah juga Tiara! Sampe ketemu lagi!

Aksa, Adek lu cakep deh.

AKSARA

Sampe lo godain adek gue, gue hajar lo.

AKSARA bergaya seolah akan memukul BENNY, BENNY terlihat ketakutan di iringi tawa dari semua orang yang ada disana.

BENNY

Mau langsung pada balik apa kemana dulu nih?

AKSARA

Gue sih langsung kerumah.

BENNY

Gue ga nanya lo!

AKSARA

Kampret lo!

CAKRA

Penganten baru harus langsung pulang lah,

masih punya banyak agenda sampe tengah malem.

NADA

Sotau deh, punya cewe aja kagak lo.

Mereka semua tertawa

VICA

Kita ke cafe didepan situ aja yuk,

kayanya bagus deh.

GINA

Boleh tuh, ada makanan ga disana?

laper lagi nih gue.

CAKRA

Gin, lu tadi makan udah

banyak banget masa laper lagi?

GINA

Serius gue laper lagi.

NADA

Dia mah emang gitu udah kena kutuk,

makan banyak tapi kurus terus.

CAKRA

Yaudah deh ayo.

CAKRA, BENNY, GINA dan VICA bersiap siap untuk pergi

CAKRA

Kalo gitu kita duluan ya,

tapi kalian yakin mau pulang

naik mobil pake baju kaya gitu?

AKSARA

Iyalah gue pengen semua orang tau kalo kita baru nikah.

NADA

Emang kamu aja yang narsis.

NADA memukul lengan AKSARA.

BENNY

Yaudah deh kita duluan, Selamat menikmati malam pertama ya!

CAKRA

Kita duluan ya! Eh Ben, lu yang nyetir ya.

BENNY

Gue aja terus, yaudah mana sini kuncinya.

Mereka melambaikan tangan pada AKSARA dan NADA yang masih berdiri disana.

AKSARA

Sopir vallet yang bawa mobil kita kok lama ya? Jangan-jangan mobil kita dipake jalan-jalan dulu nih.

NADA

Sabar dong ah, baru juga sepuluh menit. Tapi yakin nih kita ga akan ganti baju dulu?

AKSARA

Gak usah, jarang jarang kan kita naik mobil pake pakean kaya gini.

Mereka berdua tertawa. Dari kejauhan datang seorang SOPIR VALLET berbaju hitam membawa kunci mobil.

NADA

Nah itu dia dateng.

SOPIR VALLET

Mobilnya sudah siap pak, mohon maaf, lama ya pak?

SOPIR VALLET memberikan kunci pada AKSARA dan ia diberi uang tip oleh AKSARA.

AKSARA

Engga kok pak, makasih ya, ini ada sedikit buat bapak.

SOPIR VALLET

Terimaksih banyak pak!

SOPIR VALLET pun pergi.

AKSARA mengulurkan tangan nya pada NADA.

AKSARA

Let's go my lady! udah ga sabar kan?

NADA

Gak sabar ngapain nih?

NADA menggenggam tangan AKSARA dan mulai berdiri. Lalu mereka berdua berjalan menuju sebuah mobil Mercy tua berwarna putih dengan di hiasi bunga dan pita di atas dan depan mobil. Mereka berdua berjalan menghampiri mobil dengan berpegangan tangan. AKSARA membuka kan pintu mobil untuk NADA.

AKSARA

Silahkan tuan putri. Hati-hati kepalanya.

AKSARA berjalan memutar dan masuk di kursi pengemudi. 

Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar