Novel
Genre → Sejarah Sedang Berlangsung
Markesot Belajar Ngaji
Mulai membaca
Beli Sekarang
Digital Rp50,000
Blurb
Junit sedang melamunkan Iqra`. Tiba-tiba Brakodin bercerita bahwa Mbah Markesot akhir bulan kemarin dihubungi oleh seorang koordinator menteri untuk bertemu bertiga dengan Presiden.
"Waduh," kata Junit spontan.
"Kok waduh. Kenapa?" Brakodin bertanya.
"Ya jangan sampailah, Pakde," jawab Junit.
"Kenapa? Siapa tahu diajak fa ashlihu." [1] (QS Al-Hujurat: 9)
"Saya tidak tega nanti fitnahnya luar biasa banyak. Indonesia sedang gaduh dengan permusuhan. Riuh rendah oleh kebencian. Pemerintah salah satu di antara yang membenci dan bermusuhan. Kalau Mbah Sot ketemu Presiden, nanti memunculkan kesimpulan umum bahwa Mbah Sot mendukung salah satu pihak. Memang tidak akan di-bully habis di media sosial sampai di warung-warung. Namun, itu menyakiti hati pihak lain yang berseberangan dengan pemerintah. Jangan lupa juga, Pakde, saya bisa bertengkar dengan Jitul, Toling, atau Seger. Perpecahan akan tambah kepingan-kepingannya . . . ."
#1
Kata Pengantar
#2
Fa Ashlihu Presiden Daur (01)
#3
Iqra` Fisabilillah Daur (02)
#4
Ancaman untuk Sesat Daur (03)
#5
Wewenang Ahli Tafsir Daur (04)
#6
Bainal Hisab wal Isap Daur (05)
#7
Dilindungi Majikan Kafir Daur (06)
#8
Andaikan Jadi Teroris Daur (07)
#9
Lebih Teraniaya Daur (08)
#10
Meranjau Diri Sendiri Daur (09)
#11
Sembilan Lelaki Perusak Daur (10)
#12
Membersihkan Tanpa Ikut Mengotori Daur (11)
#13
Membersihkan Tanpa Ikut Mengotori Daur (11)
#14
Gagah dan Ikhlas Berhijrah Daur (12)
#15
Sombong, Kejam, dan Menyakiti Daur (13)
#16
Tak Mungkin Nabi Cekikikan Daur (14)
#17
Tergetar dan Tertawa Daur (15)
#18
Tertawa Itu Makhluk Daur (16)
#19
Tertawa Itu Sungguh-Sungguh Daur (17)
#20
Jangan Dekat-Dekat Islam Daur (18)
#21
Cerminan Wajah Kotor Daur (19)
#22
Latihan Lemah Lembut Daur (20)
#23
Ditimpa dan Musibah Daur (21)
#24
Mati Menganiaya Diri Daur (22)
#25
Firman di Ujung Lidah Daur (23)
#26
Himpunan Kebaikan dan Cinta Daur (24)
#27
Perang Malam Hari Daur (25)
#28
Allah yang Melempar Daur (26)
#29
Pertengkaran Cèkèrèmès Daur (27)
#30
Gelap Gulita Markesot Daur (28)
#31
Kilabunnar Daur (29)
#32
Struktur Kehinaan Daur (30)
#33
Ilmu "Kayaknya" Daur (31)
#34
Menyamar sebagai Rasulullah Daur (32)
#35
Bagian Paling Kasar Daur (33)
#36
Hakikat Ilmu Itu Meliputi Daur (34)
#37
Kesucian dan Sajadah Cinta Daur (35)
#38
Remote Tangis dan Tawa Daur (36)
#39
Semut-Semut Romantik Daur (37)
#40
Najis Komprehensif Daur (38)
#41
Nikmat dalam Kekufuran Daur (39)
#42
Modal Rasa Bersalah Daur (40)
#43
Apa Guruh Punya Mulut Daur (41)
#44
Serasa Kafir Daur (42)
#45
Kebaikannya Belum Cukup bagi-Nya Daur (43)
#46
Siapakah Selain Engkau? Daur (44)
#47
Berebut Hiasan Dunia Daur (45)
#48
Menatap dari Angkasa Jauh Daur (46)
#49
Bola Mata Meloncat Keluar Daur (47)
#50
Mengancam Diri Sendiri Daur (48)
#51
Riba, Mabuk, dan Gila Daur (49)
#52
Dunia Melupakan Nasibnya Daur (50)
#53
Engkau dan Ibumu Daur (51)
#54
Tuhan di Bilik Terpencil Daur (52)
#55
Diplopia Sesembahan Daur (53)
#56
Bakteri-Bakteri Ketidakberdayaan Daur (54)
#57
Tak Kunjung Lulus Iqra` Daur (55)
#58
Hewan Pemimpin Manusia Daur (56)
#59
Inilah Manusia Cahaya Itu Daur (57)
#60
Apa Andalanku kepada-Mu Daur (58)
#61
Korting Cinta Daur (59)
#62
Tujuh Keberuntungan Daur (60)
#63
Memohon Akhirat Kecil Daur (61)
#64
Kiamat sebagai Awal Urusan Daur (62)
#65
Dijothak oleh Allah Daur (63)
#66
Kiamat sebagai Take-off Nasib Daur (64)
#67
Jarak dari Hubban Jamma Daur (65)
#68
Kewajaran yang Berlebihan Daur (66)
#69
Jarak antara Awal dan Akhir Daur (67)
#70
Napak Tilas Ilmu Sejati Daur (68)
#71
Fitri Seribu Tahun Lagi Daur (69)
#72
Kaki Qithmir Kaum Markesot Daur (70)
#73
Allah Menidurkan Mereka Daur (71)
#74
Balik Kanan Balik Kiri Daur (72)
#75
Haudhuna wa Kautsaruna Daur (73)
#76
Memohon Percepatan Balasan Daur (74)
#77
Betapa Bahagia dan Frustrasi Daur (75)
#78
Tidakkah Neraka Memuaskanmu Daur (76)
#79
Markesot Belajar Ngaji Daur (77)
#80
Mewajah ke Langit Daur (78)
#81
Cahaya Mencahayai Dirinya Daur (79)
#82
Setetes Tinta Kekerdilanku Daur (80)
#83
Satu Titik Sejati Daur (81)
#84
Dosa dan Cinta Daur (82)
#85
Maulidun Nuzul Daur (83)
#86
Al-Quran Melekat Batin Daur (84)
#87
Berdetak dan Mengalir Daur (85)
#88
Menyentuh dan Disentuh Daur (86)
#89
Membayangkan Wajahnya Daur (87)
#90
Al-Quran Sembarang Orang Daur (88)
#91
Larangan Berpendapat Daur (89)
#92
Tafsir Bebas Nafsu Daur (90)
#93
Al-Quran Hak para Ulama Daur (91)
#94
La Ya"riful ‘Ulama illal ‘Ulama Daur (92)
#95
Ulama Cermin Dosaku Daur (93)
#96
Al-Quran untuk Kuli Pasar Daur (94)
#97
Tafsir Identitas Daur (95)
#98
Tafsir Logika Semata Daur (96)
#99
Tafsir Kursi di Neraka Daur (97)
#100
Tafsir Logika Kehati-hatian Daur (98)
#101
Logika Mencenderungi Kesucian Daur (99)
#102
Menakut-nakuti Tafsir Daur (100)
#103
Mendekat, Menjauh, Mendekat Daur (101)
#104
Pojokan Gelap Daur (102)
#105
Allah di Zarah Daur (103)
#106
Materialisme Kiblat Daur (104)
#107
Harta Benda Surga Daur (105)
#108
Rupa Arupa Daur (106)
#109
Keder terhadap Harta Benda Daur (107)
#110
Ewuh Pakewuh kepada-Nya Daur (108)
#111
Tentang Penulis
Kamu harus masuk terlebih dahulu untuk mengirimkan ulasan, Masuk
Belum ada Ulasan
Disukai
0
Dibaca
467
Tentang Penulis
Bentang Pustaka
-
Bergabung sejak 2020-01-01
Telah diikuti oleh 551 pengguna
Sudah memublikasikan 305 karya
Menulis lebih dari 14,828,729 kata
Rekomendasi dari Sejarah
Rekomendasi