13

Mina memandang ke arah Arya. Resepsionis hotel yang cantik berambut panjang itu masih setia memasang senyum. Di belakang punggungnya tertera nama hotel tempat dimana mereka berada "Hotel Tenang Rindang." Nama hotel kelas melati ini sesuai dengan suasananya.

"Bagaimana Pak? Bu? Jadi kamarnya? Hanya tinggal nomor 13 itu yang tersisa. Di kawasan ini hanya ada hotel ini. Semua kamar penuh. Saran saya ambil saja. Terlebih ini sudah larut malam."

"Maaf Mbak. Setau kami angka 13 itu angka sial. Kalau kami ambil kamar itu, lalu tidur di dalamnya. Apa Mbak bisa jamin jika kami akan baik-baik saja?" kata Mina sambil mengerutkan dahinya.

"Bu. Angka adalah angka. Tidak lebih." Resepsionis itu tampak berusaha meyakinkan.

"Kita ambil saja Sayang. Aku tidak percaya dengan mitos angka 13. Tidak ada itu angka sial." Arya menengahi.

Mina menarik napas dalam-dalam, untuk kemudian mengangguk. Kunci kamar nomor 13 akhirnya pindah dari tangan sang resepsionis ke tangan Arya. Mereka berdua masuk ke dalam kamar dengan ukiran angka 13 di depan pintunya. Segera mereka tidur di dalamnya selama satu malam. Aman, damai, sentosa. Tidak ada gangguan apapun yang didapatkan oleh sepasang suami istri itu.

"Kau lihat Sayang? Semua baik-baik saja bukan?" Arya berkata sambil menenteng tas menuju ke arah luar hotel. Arya lalu memanggil tukang becak motor untuk mengantar mereka ke stasiun kereta api.

"Bulan puasa masih lama loh Mas. Nyekar sekarang apa tidak kecepetan?" Tukang becak motor itu bertanya pada Mina dan Arya sambil terus fokus berkendara.

"Nyekar? Maksudnya Pak?" Arya bertanya dengan nada heran.

"Loh, Mas sama Mbaknya emang habis ngapain tadi kalau tidak nyekar?"

"Kita nginep di hotel itu tadi Pak." Arya menjawab cepat.

"Apa? Hotel?"

Ciiiiit.....

Tukang becak itu mengerem mendadak. Wajahnya berubah menjadi serius.

"Mas! Mbak! Jangan bilang kalau di hotel itu kalian disambut resepsionis seorang wanita cantik dan rambutnya tergerai panjang. Lalu kalian diminta menginap di kamar nomor 13."

Mina dan Arya mengangguk cepat.Tanpa ba-bi-bu, tukang becak motor itu segera memutar arah.

"Loh, Pak! Kita mau kemana?" Arya panik. Mina lebih panik, wajahnya pucat.

"Ke tempat Haji Somad. Kalian harus dirukiah, segera. Sebelum dijadikan tumbal. Asal kalian tahu, di kawasan ini tidak ada yang namanya hotel."

"Maksud Bapak apa? Bukannya bapak tadi menjemput kami di depan hotel?" Arya kebingungan.

"Hotel dari Hongkong? Itu kompleks pemakaman."

Arya dan Mina saling tatap dengan wajah pucat.

6 disukai 4 komentar 2.1K dilihat
Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Iya Kak Awang. Memang hanya flash. Terima kasih sudah suka kak :)
Terima kasih Kak Choirunisa Ismia
Ceritanya asyik, sayangnya Flash, maunya lebih panjang ya, mbak Rahma?
Waduh, sampai sini deg-degannya, keren!
Saran Flash Fiction