You Ain't Perfect But I Still Want You

Pagi itu aku kebangun dengan perut keroncongan. Entah mimpi apa semalem, mungkin mimpi makan AYCE kali yah, padahal malem tadi udah banyak yang masuk mulut. Mungkin itulah letak kesalahanku, Cuma masukin makanan ke mulut, bukan sampe perut. Mungkin juga ada blackhole di kerongkonganku, jadinya belom sampe perut udah lenyap deh. Tau ah, terang!

Setelah kuinget-inget tadi malem kupaksain tidur setelah pusing denger karaoke semalem suntuk tetangga sebelah, yang isinya lagu keroncong semua. Mungkin itulah penyebab alarm perutku berbunyi, tandanya keroncongan. Mending sekarang aku ke dapur deh, cari cemilan.

Di dapur aku nemuin cookies kacang cokelat yang bentar lagi expired. Wah sayang nih kalo ga kemakan, mana mahal lagi harganya ... meski rasanya biasa aja. Pas nengok, eh nemu selai kacang yang belom kubuka. Selai crunchy ini dibuat tanpa gula, sehat kan? Pas banget kalo dipaduin sama cookies 0 sugar tadi. Kebetulan satu bungkus isinya dua keping polos tanpa krim.

Di dekat selai aku lihat sebungkus fenugreek powder. Apaan sih susah amat namanya? Pokoknya makanan sehat bernutrisi tinggi, say. Rasanya nutty jadi kupikir bakal cocok sama selai kacang, terus di sebelahnya ada sisa cranberry kering. Kubayangin buah kering ini bakal ngasih rasa asem-asem manis yang enak banget. Spontan aja aku berencana membuat cookies sandwich manis buatan sendiri yang bukan cuma enak, tapi lebih sehat dari biskuit kebanyakan. Seneng aja bayanginnya.

Pas gunting bungkus kuenya, ternyata kuenya udah agak ancur. Yah sayang banget, ga jadi bikin kue yang cantik deh dan ga bisa difoto, pikirku saat itu. Mau ganti kue, tapi kagok uda terlanjur buka bungkusnya. Tau gitu tadi dicek dulu, kan bisa dirasain pake tangan walau bungkusnya ga transparan. Ya udah deh aku buat bruschetta manis aja dari satu biskuit. Tar kue yang pecah dimakan langsung aja, toh begitu masuk mulut rasanya sama.

Segera aku oles selai di atas kue, kutabur fenugreek lalu kutaruh cranberry di paling atas. Justru dengan buat satu biskuit aja tampilan manisnya lebih gampang terlihat saat difoto, rasanya pun enak. Semua sesuai sama apa yang aku bayangain. Pas mau lahap biskuit satunya, kuenya seakan-akan bilang gini, “Eat me like my twin!

Tiba-tiba aku malah liat kue bulat yang remuk tadi bentuknya mirip huruf D, inisial namaku. Ya udah, kucoba tabur fenugreek tadi terus dikasih cranberry juga. Setelah jadi aku cukup takjub dengan penampilannya. Boleh juga, rasanya juga sama enaknya.

Itulah mengapa aku tetap mau perjuangin ngedandanin kue yang retak. Jadi ini yang aku bilang ke kepingan kue yang tersisa sebelum aku makan dia, “I know you ain’t perfect, but I still want you!”

Seketika itu juga kepingan kue tadi lumer dan menghilang seperti debu. Emang kue yang masih utuh tuh sempurna, tapi kadang kue emang sengaja diremukin buat ciptain dessert yang sempurna. Kue yang retak bukan berarti cacat, justru ketidaksempurnaan itu yang memikat. Sama halnya dengan kamu, manusia yang ga sempurna! Tetaplah jadi dirimu seutuhnya ^_^

2 disukai 817 dilihat
Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Saran Flash Fiction