Telah Selesai
0 Disukai
49 Dibaca

Di Bawah Bendera Sarung

Penulis : -
Penerbit : Mizan Publishing
Favorit
QR Code
Bagikan
Blurb
Saudara-saudara sekalian yang terhormat,? kata menteri yang katanya sering puasa Senin-Kamis itu memulai sambutan. Meskipun Bapak-bapak Kiai yang ada di sini tahajud siang-malam, belum tentu lebih mulia dari seorang yang mengerti teknologi,? lanjutnya berapi-api. Mendengar sambutan itu banyak dari kiai yang tersinggung, tapi nggak mungkin langsung mendebatnya. Menit berikutnya, para kiai satu demi satu meninggalkan ruangan. Para santri beranggapan bahwa para kiai mungkin tersinggung karena pak menteri melecehkan keberadaan mereka di mata para santrinya. Tapi, ternyata bukan. Di luar ruangan, seorang kiai berkomentar tentang sambutan sang menteri. Mana ada tahajud siang-malam.? Apa jadinya jika seorang jebolan pesantren menuliskan pengalaman hidupnya sebagai santri dengan sudut pandang humor?
Rekomendasi