Menolak Lupa 2

Shareen pikir, hatinya sudah rela. Ia kira hatinya sudah bisa menerima keadaan dan bisa tenang. Tapi ternyata salah.

Sepanjang perjalanan, pikiran Shareen kosong, ia seperti robot yang sudah diprogram untuk tak mampir kemana pun. Semua daftar yang sudah direncanakan menjadi hancur berantakan.

Shareen sudah berdiri di depan toko tujuannya, beberapa menit pun terlewatkan, ia tak ada niat masuk sama sekali. Hanya mematung dengan pikiran kosong. Shareen mencoba melihat kembali toko tersebut, tapi ia malah memilih meninggalkannya.

Berbagai banyak keraguan menghampiri pikiran Shareen, hingga Shareen memilih jalan yang sangat panjang, dan sepi. Dilajukan kecepatan motornya hampir 60km/jam. Cukup kencang di jalan raya.

Shareen hanya bisa diam tapi hatinya tak tenang.

"MENGAPAAAA?!"

Suara terikan Shareen akhirnya terlepas. Segala macam emosi ia limpahkan dalam lantunan satu kata yang panjang. Untung saja suara kendaraan juga berlalu-lalang dengan kencang. Shareen tak perlu malu.

"Buk, mengapa ga dari dua minggu lalu bilang gitu? Mengapa baru sekarang?"

Pandangan Shareen mulai melebur, hatinya menjadi semakin perih, seiring ingatan minggu lalu yang ia terima. Meski Shareen berusaha melupakan, tapi hatinya menolak untuk melupakan, dan hal itu memberikan tekanan tersendiri bagi Shareen.

"Kalau saja semua dari dua minggu lalu, mungkin sekarang aku hanya perlu konsul bab saja, atau bahkan bisa udah bab 2 atau 3. Paling tidak, aku sedang masa revisi atau di rumah dengan tumpukan jurnal."

Shareen berbicara sendiri, mengungkapkan isi hatinya yang pedih, seakan luka yang sudah Shareen mulai obati kembali terbuka.

Shareen menatap nanar jalan raya, bunyi klason mobil dan motor pun sahut menyahut terdengar. Persimpangan menjadi ajang pemberhentian di tengah jalan. Simpang empat adalah tempat yang teramat sangat sibuk, bukan.

Jika Shareen berdiri di sana, apakah ada yang mau berhenti dan menemani Shareen walau sebentar?

Apakah ada yang akan cemas terhadap Shareen?

"Hahaha."

Shareen akhirnya tertawa, ia ingin segera beranjak dan menemukan pakuan untuk melepas kepenatannya. Segera ia lajukan motornya tanpa peduli berapa kecepatan yang dikerahkan. Tujuannya hanya ingin segera ke pangkuan yang bisa membuatnya nyaman dan melupakan semua.

6 disukai 3K dilihat
Suka
Favorit
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Tidak ada komentar
Saran Flash Fiction