Salah Bini

"Jem, ayo pulang!" Parto menarik lengan wanita bermantel abu-abu itu. Padahal, wanita itu sedang bercengkerama dengan iparnya, Gogon. 

"Jangan macem-macem, lu ye! Bini orang maen tarik aje!" cegah Gogon tidak terima. Dia membusungkan dada sembari melotot ke arah Parto. 

"Lah, Partijem pan bini gue. Pigimane, sih!" Parto berkilah. Ia meyakini wanita di depannya itu benar istrinya. Wajahnya yang serius semakin menimbulkan keresahan Gogon. 

Gogon membulatkan matanya. Seolah memberikan sinyal ketidakpercayaan atas pengakuan Parto. "Lu perhatiin lagi deh, baek-baek. Die, bini lu, ape bini gue?" tantangnya kemudian dengan berkacak pinggang. Wajanhnya menyiratkan ejekan yang dibuat-buat. 

"Bini gue, lah! Die pan pakek mantel abu-abu yang gue kasih sebulan lalu. Mase iye, gue salah, Bang." Parto masih mempertahankan keyakinannya. Dia yakin sekali, wanita itu adalah istrinya. 

"Payah, lu! Same mantelnya ciren. Same mukenye, kagak. Noh, liat lagi! Bini lu ade tai lalat di jidatnye kayak bini gue, kagak?" Gogon mulai geram. Dia menunjuk-nunjuk lelaki berkumis lebat itu. 

"Bang, udeh! Biar aye aje yang jelasin!" Wanita itu melerai. Dia tidak tahan melihat percekcokan yang terjadi antar ipar tersebut. 

"To, tadi pas di toilet, gue tuker pinjem mantel ame bini lu. Tuh, Partijem kemari. Dah, sono lu!" terangnya sembari menunjuk pada seoarang wanita yang berjalan ke arah mereka. 

"Ade ape sih, Bang Ento?" Wanita berwajah serupa muncul di belakang Parto. Dia tampak keheranan dengan dua pria yang wajahnya tegang dan memerah. 

"Ya, elah! Gini amat yak, punya bini kembar!"

165 dilihat
Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Saran Flash Fiction