Pelukan Ibu

“Ibu ...! Apakah nanti siang akan hujan?” Seorang balita usia play group bertanya kepada ibunya. Pagi yang cerah, namun mendung bisa datang sewaktu-waktu lalu disusul hujan, meski musim sedang kemarau.

Segera sang ibu ingin menjawab, bisa hujan bisa jadi tidak, Nak, namun segera diurungkannya khawatir jawaban tersebut hanya membuat sang anak menjadi bingung. Ingin juga menjawab,‟wah, Ibu tidak tahu, Nak‟ pun segera diurungkan.

Sejenak sang ibu diam berpikir. Pada usiamu sekarang, kau sedang ingin mengetahui banyak hal tentang dunia. Jawaban “Ibu tidak tahu” sangat tidak adil untukmu, Nak. Meskipun ibu memang tak tahu pasti apakah nanti siang akan hujan atau tidak. Begitulah suara batin sang ibu. Kemudian, akhirnya sang ibu memberi jawaban.

“Anakku, yang mengetahui nanti siang akan hujan atau tidak hanyalah Allah.”

“Oh, Allah? Kenapa, kok ... Allah?”

Mendengar jawaban ibunya itu, sang lelaki kecil kembali bertanya. Tatapan polos matanya menyiratkan banyak hal, tentang dunia yang ingin diketahuinya. Sungguh. Jawaban “Ibu tidak tahu” memang sangat tidak adil untuknya.

“Karena Allah Maha Mengetahui.“

Jawab sang ibu singkat dan berharap suatu hari anaknya akan mengerti.

“Oh, Allah Maha Mengetahui?”

Pertanyaan balita itu mengulangi pernyataan ibunya. Mengikuti gaya bicara orang dewasa yang sering dilihatnya, seolah-olah sudah paham dengan apa yang baru saja didengar dan diucapkannya itu.

“Iya, Sayang. Hanya Allah-lah Yang Mengetahui segala sesuatu yang tidak kita ketahui. Bahkan apa yang benar-benar akan terjadi nanti siang pun kita tidak tahu,” jawab ibunya lagi

“Kalau besok? Apakah besok akan hujan, Ibu?”

Rupanya sang balita masih penasaran tentang hujan atau pula dia sedang menggelisahkan sesuatu.

Nak, ikhlaskan saja hujan turun atau tak turun. Sebab hanya Dia-lah yang berkuasa menurunkan air dari langit. Ingin diucapkannya kalimat itu, namun diurungkan lagi. Ah, tak mungkin pula sang ibu mengatakan bahasa yang belum mampu dipahami oleh balita-nya itu. Namun sang ibu tahu kalimat apa yang mampu menenangkannya.

Lalu ia berkata sambil memberikan pelukan hangat, “Tenang saja, Sayang. Besok hujan atau tak hujan, kita tetap jalan-jalan.”

Mendengar jawaban itu dan datang sepaket lengkap dengan pelukan hangat dari sang ibu, balita tampan itu bersorak gembira, “Horeee … asyiiiik …!” Hatinya telah lega, kekhawatirannya hilang demi mendengar ucapan ibunya bahwa meski hujan rencana mereka untuk jalan-jalan tetap akan berjalan.

Kekhawatiran dan kegelisahan itu bagai terbawa awan, disambit angin dan dibuang ke tempat yang jauh. Perasaan khawatir, sedih dan takut yang hingga rasanya tak akan mudah lagi datang untuk menghampiri hati sang anak. Sebab lara hatinya kini telah berubah menjadi permata, indah dan bersinar.

Tak lama kemudian, hujan lebat turun ke bumi dihiasi sedikit gemuruh dan kilatan petir. Sang anak hanya menatap kucuran air deras dari langit itu di depan teras rumah.

Hujan pun tak akan sanggup mengembalikan lagi kegundahan hati Omar menjadi lara. Dan kini sederas apa pun air jatuh dari langit, disertai petir atau guruh, hatinya tak khawatir lagi. Pelukan dan ucapan ibunya yang begitu menguatkannya tadi telah mengubah segala kekhawatiran menjadi ketenangan.

“Omar sudah tak takut hujan?” bisik ibunya sedikit menggoda.

“Tidak! Kan kata Ibu, takutnya bukan sama hujan, tapi sama Yang Menciptakan hujan.”

“Yaitu?”

“Allah!”

***

4 disukai 975 dilihat
Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Saran Flash Fiction