Sepatu untuk Alin

“Pokoknya Alin mau sepatu baru!” Gadis cilik itu berteriak keras sambil menangis. Ia menghambur masuk ke kamar meninggalkan kedua orang tuanya yang kebingungan.

Tidak biasanya Alin bersikap buruk seperti ini. Alin selalu bersikap santun pada siapapun. Ia juga menghormati orang tuanya.

Pemicunya adalah sepatu baru Sacha, sahabatnya. Tadi pagi Sacha memamerkan sepatu barunya pada Alin karena berhasil mendapat nilai yang bagus di ulangan sebelumnya. Mendadak Alin merasa iri. Ayahnya tak pernah memberinya hadiah, padahal nilainya tak kalah bagus dari Sacha.

Namun, jawaban yang ia peroleh saat meminta pada Ayah tadi, membuatnya kecewa. Ia merasa Ayah dan Ibu tidak menyayanginya. Padahal Alin tahu, sekeras apapun ia meminta, mereka tak bisa memberikannya.

Alin menatap sepatunya yang lusuh. Sepatu dari kain hitam yang memudar warnanya itu sudah berlubang di sana sini dan tidak layak pakai. Apa daya keadaan ekonomi keluarganya tidak memungkinkan Alin membeli sesuatu dengan mudah.

*

Jalanan di sepanjang pertokoan itu ramai dengan orang-orang yang berbelanja. Matahari bersinar cerah menyambut hangat setiap orang yang berjalan santai di trotoar.

Seorang lelaki paruh baya keluar dari toko dengan mendekap sebuah bungkusan di dadanya. Dia berjalan menuju angkot hijau muda yang terparkir di depan toko dengan perasaan puas.

Tiba-tiba terdengar teriakan beberapa orang di belakangnya sedang mengejar pemuda yang berlari ke arahnya. Sekilas terlihat kilatan sebilah pisau di tangan pemuda itu.

“JAMBRET! Tangkap dia!”

Semua berlangsung begitu cepat dan tidak ada yang dapat menduganya. Lelaki itu roboh di samping angkot dengan rasa sakit dan nyeri di perutnya. Pandangannya mulai kabur saat menatap sepatu hitam yang terlempar di depan matanya. Lalu semuanya menjadi gelap.

12 disukai 15 komentar 1.1K dilihat
Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
@alwindara bukan 😅😅
@affarain iya 🥺🥺
Alin anaknya awkarin bukan nihh
Kasihan banget
@darkspecialist waduh tambah gawat dong
@Lirin jangan ketemu aku, nanti Alin bisa nyusul bapaknya.
@darkspecialist : wah sayang banget...
@rudiechakil : heheh iya bang... makasih udah mampir :)
@lirin wah belum kenalan, jadi gak tahu hehehe
Oh, gitu... 😀😀
Saran Flash Fiction