Kembang Sukmo
Keefe R.D
Chapter #26
Bab 25. Menerawang Batin
Bagikan Chapter
  • Bookmark Paragraf ini
  • [1] "Loh, cah ayu iki sopo, Yem? Lapo kowe celuk Ndoro? Anak"e sopo iki?": Loh, anak cantik ini siapa, Yem? Kenapa kamu panggil Ndoro? Anaknya siapa ini?" (Ngoko)

    [2] "Ucapanmu iku, loh, Kar! Ora pantes Ngoko karo cucu"e rojo!": Ucapanmu itu, loh, Kar! Tidak pantas (berbahasa Jawa Ngoko kasar) pada cucu raja! (Ngoko)

    [3] "Cucu"e rojo? Sopo?": Cucunya raja? Siapa? (Ngoko)

    [4] "Oalah, jan pantes wae! Aku kok koyok kenal. Paras cah ayu iki mirip karo Gusti Laras!": Oalah, pantesan saja! Aku kok seperti kenal. Paras anak cantik ini mirip sama Gusti Laras! (Ngoko)

    [5] "Omonganmu iku, loh! Ora sopan!": Omonganmu itu, loh! Tidak sopan! (Ngoko)

    [6] "Nyuwun pangapunten, nggih, Ndoro Ayu. Kulo ndak bermaksud lancang kok.": Maaf sekali, ya, Ndoro cantik. Saya tidak bermaksud lancang kok. (Krama Alus)

    [7] "Duh, mumet urusane iki. Intrik ningrat saka jaman leluhur ora entek-entek,": Duh, pusing urusannya ini. Intrik ningrat dari jaman leluhur tidak berakhir. (Ngoko)

    [8] "Kalau ndak kuat megangnya, hidupnya bisa hancur! Harus yang berdarah ningrat sing iso ngopeni!": Kalau tidak kuat megangnya, hidupnya bisa hancur! Harus yang berdarah ningrat yang bisa memelihara!
    Chapter Sebelumnya
    Chapter 25
    Bab 24. Titipan Keris
    Chapter Selanjutnya
    Chapter 27
    Bab 26. Wejangan Si Mbok
    Komentar
    Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
    Rekomendasi