Sedang Berlangsung
70 Disukai
2.5k Dibaca

Jilan The Series, Puspa Arum

Penulis : widyarini
Favorit
QR Code
Bagikan
Blurb
Lana dan Barra terlahir kembar, sejak kecil terpaksa mereka dibesarkan secara terpisah karena kepercayaan turun-temurun. Saat berusia 10 tahun, Lana tersesat di Candi Pengilon, situs sejarah yang berbau mistis di desanya. Lana diperlihatkan kejadian ratusan tahun lalu tentang anak kembar pertama, Dewi Sedayu dan Damar Langit dan kutukan Arya Samudra. Oleh, Mbah Mintono (Juru Kunci tempat itu), mata batin Lana ditutup.

Gayatri Soenggono adalah neneknya yang memperlakukan berbeda dengan dua cucunya yang lain (Randu dan Rindayu). Atas perlakuan yang menyakitkan hati itu, Lana memutuskan menyelediki asal muasal kepercayaan tentang anak kembar berasal dan penyebab sikap neneknya.

Lewat petunjuk Mbah Min, Lana dan Barra memulai penyelidikan. Rahasia demi rahasia justru terungkap satu demi satu, salah satunya bahwa dialah cucu yang dinanti untuk melepas kutukan keluarga Soenggono yang berusia ratusan tahun. Kutukan yang menyebabkan anak perempuan keluarga itu tak akan bisa menikah. Sementara neneknya mengira Rindayulah cucu yang dinanti itu.

Untuk melepas kutukan, Lana harus menemukan batu merah delima yang bernama Puspa Arum. Ternyata, batu itu adalah pemberian Sumaratungga, ratu dari Amaradatu, kerajaan tak kasat mata di Glagah Anom. Ratusan tahun yang lalu batu itu diberikan kepada Ki Ageng Reksapati, leluhur Lana, sebagai bukti tunduknya Amaradatu di bawah pemerintahan Glagah Anom.
Tokoh Utama
Lana
Barra
Mbah Mintono
Gayatri Soenggono
Rekomendasi