Telah Selesai
237 Disukai
4.2k Dibaca

DOSA

Penulis : Ahmad Rusdy
Favorit
QR Code
Bagikan
Blurb
"Saat Anca Dhananjaya menyembelih semua kambing peliharaannya, kepala kambing-kambing itu dikubur di kebun bambu yang sekarang setengah lahannya sudah dijadikan perumahan."
"Maksud Pak Budiman, kebun bambu di belakang Perumahan Puri Hijau?"
"Ya."
"Kok Pak Budiman bisa tahu, kepala-kepala kambing itu dikubur di kebun bambu?"
"Karena aku yang dulu menggali tanahnya, Put. Hanya aku seorang yang dimintai Anca Dhananjaya saat itu. Ya, aku mau-mau saja, namanya juga masih kecil, dan aku diiming-imingi akan dikasih sepeda setelah mengerjakan tugasku."
"Untuk apa Anca Dhananjaya melakukan itu?"
"Pesugihan, Put. Anca Dhananjaya melakukan perjanjian dengan iblis."



Bersama dengan kedua temannya—Leta dan Gavin, Kin mengunjungi penginapan milik keluarganya di Bandar Lampung untuk kali pertama dalam hidupnya. Di tempat itu dia juga bertemu dengan pamannya, Anggiat—sosok yang selalu diceritakan mendiang ayahnya saat dia kecil.

Awalnya Kin merasa bahagia karena Anggiat seperti sosok pengganti ayahnya yang meninggal dunia tiga bulan lalu dan, karena dia satu-satunya keturunan terakhir Dhananjaya, Kin berharap kalau penginapan yang dibangun kakek buyutnya tersebut akan diwarisakan kepadanya suatu saat nanti. Dua hal yang membuatnya bahagia selama di Bandar Lampung.

Namun, beberapa hari setelah kedatangannya, kebahagian itu berubah menjadi kengerian. Dimulai saat Kin mendengar suara dari sosok tak kasat mata bernyanyi di kamar mandi, lalu disusul kejadian-kejadian misterius lainnya.

Leta yang sejak awal merasa tidak nyaman berada di Losmen Dhanajaya akhirnya menceritakan fakta kelam keluarga Dhananjaya yang dia dapat dari arwah bernama, Hellen. Fakta tentang perjanjian dengan iblis yang dilakukan Keluarga Dhananjaya.

Kunjungan Kin, Leta dan Gavin ke Bandar Lampung pun berubah menjadi misi berbahaya. Sebuah misi untuk memutuskan ikatan Keluarga Dhananjaya dengan iblis, bernama Mendes.
Tokoh Utama
Kin Dhananjaya
Leta