Genre → Drama Telah Selesai
di bawah Standard
Mulai membaca
Blurb
Kegagalan pernikahan ibuku sampai kedua kali, memaksaku untuk hidup dalam bayang-bayang masa lalu, yang membuatku harus hidup di bawah standard manusia pada umumnya. Aku selalu mendapatkan larangan dari ibuku setiap kali ingin mewujudkan impianku. Pada akhirnya aku yang harus kembali mengubur impianku; mengalah pada keputusan ibuku. Trauma masa lalu akan pernikahan ibuku, juga membuatku sempat benci terhadap kaum laki-laki, yang membuatku selalu gagal dalam menemukan pasangan hidup sampai usiaku seperempat abad ini. Namun, perlahan dalam perjalanan hidupku, aku mulai memahami jika hidup di bawah standard manusia mengubah cara pandangku: bahwa hidup bukan untuk diriku sendiri. Bagaimana caraku untuk tetap bisa berkarya dalam keterbatasan dan tekanan usia maupun lingkungan, hingga bisa mewujudkan impian yang tak pernah kubayangkan sebelumnya?

Meski aku salah karena tidak mencoba dulu. Tapi balik lagi, perasaan juga tidak bisa dipaksakan. Seperti halnya aku juga tidak mau memaksakan seseorang yang tidak menginginkanku. Karena aku tahu rasanya dipaksa mencintai seseorang, yang tidak kuinginkan itu seperti apa.


Ingin rasanya belajar bodo amat dengan omongan atau pendapat orang lain,
Yang tak tahu mengenai diri dan pilihan hidup kita.
Ingin rasanya membungkam omongan mereka yang justru membuat usia kita seperi tabu,
Jika belum menikah atau masih belum jadi ‘orang" menurut standard mereka.
Yah ... rasanya berulang kali mengambil serta mengeluarkan nafas tanda lelahnya kita dengan standard mereka, yang membuat kita seperti bahan omongan untuk mereka.
Tidakkah jika lebih baik mengubahnya menjadi doa dan dukungan untuk kita?
Dari pada mengumbar kalimat yang membuat kita menjadi serba salah dengan pilihan di usia penting ini,
bukankah hidup itu bukan untuk menikah lalu bernak cucu saja?
Ada hal yang harus kita perjuangkan dulu, bukan?
Akan terasa lelah jika kita ikut mebahas omongan mereka.
Kita belajar untuk berpikir dewasa menurut standard kemampuan kita.
Kita masih belajar untuk membahagiakan orangtua,
memantaskan diri kita, agar layak untuk mendampingi pasangan kita nanti.
Semoga saja, suatu saat nanti mereka paham dengan pilihan kita.
Tokoh Utama
Gisa
Bastian
Hana
Banu
Bintang
Rama
Bram
Husna
Shasa
Agus
Gara
Dava
Kamu harus masuk terlebih dahulu untuk mengirimkan ulasan, Masuk
Belum ada Ulasan
Disukai
19
Dibaca
2.8k
Tentang Penulis
Era Chori Christina
Menulis adalah pekerjaan tanpa memandang gelar. Karena bahagia ada di dalam dirimu.
Bergabung sejak 2020-01-01
Telah diikuti oleh 25 pengguna
Sudah memublikasikan 2 karya
Menulis lebih dari 61,253 kata
Rekomendasi