Jam Tangan

“Pak yang ini harganya berapa?” Sema menunjuk satu jam tangan yang ada di dalam etalase.

“Yang ini mbak?” tanya pemilik toko.

“Yang warna coklat Pak.” Jari telunjuk sema menekan kaca etalase, tepat di atas jam tangan yang ia maksud. “Yang ini!” 

“Dua ratus lima puluh ribu mbak,” balasnya dengan sangat jelas.

“Boleh ambilkan gak Pak! Mau lihat.”

Pemilik toko membuka etalasenya dan menyerahkan jam tangan itu kepada Sema.

Sema mengangkat tangan kirinya setinggi dada dan memperlihatkan jam tangan yang melingkar di pergelangan tangannya kepada Irma, teman setianya yang telah menemaninya sedari subuh. “Bagus gak?”

Irma mengangguk-angguk lemas.

“Harganya gak bisa kurang Pak?”

“Sudah pas Mbak.”

Sema berkali-kali menanyakan dan mencoba jam tangan yang ada di toko tersebut.

Irma terlihat menyanggah dagunya dengan tangan kanannya, melihat sepuluh jam tangan yang sudah ada di atas etalase.

“Oh ya Pak, kalau yang itu berapa?” Sema menunjuk satu jam tangan lagi. “Boleh aku lihat gak?”

Ini yang kesebelas.

Pemilik toko mengambil jam tangan berwarna coklat tua elegan tersebut bersama dengan kotaknya yang berhiaskan ukiran tangan indah.

Sema mengambil jam tangan tersebut dari tempatnya. “Wah … bagus banget!” Ia mencoba jam tangan tersebut ke tangannya. “Berapa Pak yang ini?”

“Itu dua juta lima ratus mbak?”

Sema menelan ludah. “Gak bisa kurang Pak?”

“Jadi beli yang mana Mbak?”

Sema melihat kotak jam tangan yang ada di atas meja. Dia membolak-balik kotak itu, memperhatikan setiap ukiran yang ada di lapisan atas kotak. “Emm, pantesan mahal. Emang indah banget ukirannya.” Sema meletakkan kotak jam tangan. “Enggak jadi deh Pak.”

“Yang ini mbak?” tanya pemilik toko menunjuk jam tangan yang ditanyakan Sema pertama kali.

“Hehe, enggak juga.” Sema tersenyum memperihatkan giginya yang ginsul. “Ayo Ir!” Ia berbalik badan mengajak Irma beranjak dari depan toko tersebut.

“Mbak …!” panggil pemilik toko.

“Eh, Sem, jam tagannya lepasin dulu,” ucap Irma.

“Ow, ya ampun. Maaf Pak.” Sema melepas jam tangan terakhir yang ia pilih dan memberikannya kepada pemilik toko. “Maaf Pak.”

Irma membuntuti langkah kaki Sema. “Eh tunggu!”

Sema berhenti, membalikkan badan.

“Kamu mau beli gak sih? Kita udah keliling mall ini lima jam, lima toko jam tangan, dan tidak ada satupun yang kamu beli.”

Mereka berjalan beriringan.

“Kamu tau jam tangan merek Rolex?”

Irma menggelengkan kepala.

“Ah, kamu ini. Kerjaannya ngitung benih padi di sawah!” Sema berhenti di salah satu Outlet minuman, “Mbak buble tea satu. Kamu apa?”

“Sama aja,” jawab Irma.

Sema mendekati Irma dan berbisik, “Jadi sebenenya. Aku gak mau beli jam tangan. Aku Cuma mau beli buble tea di sini. Karena rasanya enak.”

Irma menautkan kedua alisnya. “Apa?”

“Kamu tau sendiri keuanganku bagaimana, mana mungkin aku beli jam tangan. Aku enggak seheboh itu. Membuang uang untuk membeli jam tangan bermerek. Jam tangan ini masih bisa aku gunakan bukan?” senyum Sema memperlihatkan jam tangan antik pemberian ayahnya.

Irma memiringkan kepalanya dan mengedipkan mata pelan. “Entahlah ….”

“Mbak, ini!”

Sema mengambil dua gelas buble tea pesannya. Setelah membayar, ia berjalan dan merangkul Irma. “Makasih ya, udah mau nemenin aku.”

“Lain kali, males,” sahut Irma sembari melepas rangkulan Sema. 

10 disukai 2 komentar 3.5K dilihat
Suka
Favorit
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Wkwk, ya, gak beli juga.
Banyak tanya nih pembelinya. Kadang suka kesel kalo ada customer banyak tanya gak jadi beli wkwwk.
Saran Flash Fiction