Disukai
1
Dilihat
2,440
STORY OF KUNENG
Komedi

STORY OF KUNENG

By: Irma Noor

Hai, nama gue Kuneng malati. Gue lahir di garut, 30 mei 1997. Gue terlahir dari keluarga sederhana disebuah desa yang jauh dari perkotaan. 

Ayah gue adalah seorang petani, setiap hari ayah selalu mengurus kebun dan sawah. Katanya, kebun dan sawah itu udah dia anggap seperti anaknya sendiri. Preeet, gue tau itu adalah kata-kata jiplakan dari iklan di tv. Tau kan? Itu lho si malika kedelai hitam.

Ibu gue seorang ibu rumah tangga sekaligus istri yang patuh terhadap suaminya. Ibu suka membantu ayah mengurus sawah dan kebunnya. Katanya obat pusing kepala karena dompet kering selain dikasih uang gepokan seratus ribuan adalah berkebun dan menghirup udara segar disana.

Sampai saat ini, gue masih menderita penyakit yang gak tau namanya dan gak tau gimana cara ngobatinnya. Seperti alergi, tapi bukan alergi makanan, bukan alergi cuaca apalagi alergi barang. Alergi gue unik, karena gue selalu merasa gatal ketika berdekatan dengan cowok selain Ayah gue sendiri. 

Kalau ada yang bias ngobatin nanti gue janji bakalan kasih dia sesuatu yang berharga. Contohnya senyuman manis gue.

Itu adalah sesuatu yang sangat berharga. Jarang lho gue kasih senyuman sama orang, apalagi yang gak dikenal.

Penampilan gue sampai saat ini masih meggunakan kaos kaki penuh warna, baju kaos belang belang, dan yang paling pavorit adalah baju kodok yang setia menemani hari-hari gue.

Entah sampai kapan gue kaya gini, gue belum kepikiran buat ganti style baju gue. Gue masih ngerasa PD aja pakenya.

Kalo soal cinta, janga ditanya. Gue masih setia sebagai ratu jomblo. Belum kepikiran buat punya pasangan, apalagi punya momongan.

Gue sekarang lagi fokus menitih karir gue, menghabiskan masa muda dengan sebaik-baiknya, sesuai Versi diri gue sendiri.

Awal mula kisah gue di Bandung adalah ketika gue duduk di bangku perkuliahan. Dikota ini gue menimba ilmu bersama seorang sahabat yang sangat amat baik hatinya. Dia bernama Ayyana Marianne.

*****

# POV Ayyana Marianne

Bandung, 25 Agustus 2015

Awal cerita, saat gue lagi nyeruput jus alpukat di kantin kampus bersama si kuneng yang suka nempel sama gue kemana mana kaya prangko, Ada cowok yang deketin gue dan duduk satu meja di tempat gue duduk.

"Boleh duduk disini, tempatnya penuh?" Seorang pria permisi untuk duduk.

"Iya boleh kok, asal jangan deket kuneng aja kasian nanti" Jawab gue.

"Kuneng? Siapa? Kenapa kasian?" Jawaban gue membuat pria itu bertanya-tanya.

"Tuh depan lo, coba aja deketin!" Pria yang gue gak kenal itupun ngedeketin kuneng karena penasaran akan jawaban yang terlontar dari mulut gue.

"Woy, jangan deket-deket gue!" Kuneng protes sambil garuk-garuk betis.

"Gue mau duduk!" Timpalnya.

"Deket dia aja tuh, jangan deket gue. Tempat ini khusus buat gue!" Tegasnya menolak pria itu duduk bersebelahan.

"Pelit banget sii!"

"Udah sana, aduh gateulll atuh ih jug geura kaditu atuh nya!"(Udah sana, aduh gatel cepet kesana dong)

Semementara si kuneng gatel- gatel, gue menyempatkan diri untuk senyum selebar-lebarnya. Lumayan hiburan gratis, kapan lagi bisa kaya gini.

"Ih atuh ayy, buru atuh bantuan abi. Ararateul yeuh ni tega kalakah nyengseurikeun kuneng". (Kamu tuh ayy, cepet bantuin gue. Gatel banget ni tega loe ya malah ngetawain gue)

"Sorry. Oke-oke gue bantu. Haha..." Kasian juga kalo lama-lama ngerjain dia.

"Loe duduk sini aja, kasian dia!" Pinta gue pada pria itu.

"Emang kenapa gitu dia gatel gatel? Gue gak ngerti sumpah!" Pria itu semakin kebingungan.

Kuneng pun nyambar dan menjawab" Alergi cowok kaya loe. Udah, jauh-jauh sana!"

"Mana ada cewek yang alergi gue, yang ada gue kali yang alergi sama loe!" Timpalnya merasa sedikit tersinggung.

"Udah-udah, jangan berantem mau makan juga. kalian ini, baru ketemu pula. Nanti jodoh loh!" Ucap Gue bercanda

"Idih, mikir beribu-ribu kali gue Ayy. Yakali harus garuk-garuk setiap saat." Protesnya.

Gue kemudian memanggil pelayan kantin untuk memesan beberapa menu.

"Teh, teteh, kadieu abi bade meser teh!"(Kak, kakak, kesini saya mau beli kak)

"Eh, si Neng Ayy. Meser naon neng?"(Eh, nak Ayy. Beli apa nak?) Pelayan kantin menghampiri kami.

"Meser bakso tanpa bakso teh."(Beli bakso tanpa bakso kak) Pesan gue dengan sedikit bercanda.

"Ih, si neng lieur. Mana ada bakso teu pake bakso. Kuahna hungkul neng? Atawa mangkokna hungkul?"(Ih, nak pusing ya. Mana ada bakso tanpa bakso. Kuahnya doang nak? Atau mangkoknya doang)

"Becanda atuh teh. Pesen bakso satu ya plus teh manis dingin nya satu."

"Tah atuh, kitu mah teu lieur neng. Siap lah, otw teteh damelkeun. Antosan nya"(Nah gitu, kalo gitu gak pusing nak. Siap, otw kakak bikin. Tunggu ya)

"Siap teh. Ditunggu ya, jangan lama-lama!"

"Siap neng."

Sementara si teteh bikinin pesenan gue, gue ngobrol deh sama cowok itu. Inget! Bukan gue yang mulai nanya, tapi dia. Gengsi dong perempuan nanya duluan.

"Ayy, kamu kuliah udah semester berapa?"

"Kok lo tau sih nama gue. Tau dari mana?"

"Tau dong. Gue kan genius, nama lengkap lo Ayyana Marianne kan?"

"Kok lo tau sih?"

"Tau dong, kan gue udah bilang kalo gue genius."

"Segenius-geniusnya orang, gak bakalan bisa nebak nama orang lain."

"Bisa dong, peramal bisa kan!"

"Up to you lah. Sakarepmu."

Karena gue dan pria itu keasikan ngobrol, gue sampe lupa si Kuneng ada di hadapan gue saat itu. Dia cemberut aja sendiri sambil ngitung sumpit kantin diwadahnya.

Pesanannya kemudian diantar teteh

"Ini neng, bakso spesialnya. Khusus buat neng dan kuneng ini yang selalu penuh warna. Hehehe."

"Makasih teh."

"Iya, sama-sama."

Gara-gara kelaparan, si Kuneng lahap makan bakso panas yang baru diangkat si teteh dari panci.

"Aduhhh blblblbl. Ish... Tulungan atuh ih, cai atuh cai nya...."(Aduh. Tolongin dong. Air dong, airnya)

Kuneng mengeluarkan lidahnya kepanasan. Maksudnya melet-melet gituuu.

"Kenapa kuneng?" Gue heran melihat tingkah si Kuneng yang melet-melet. Gue kira dia lagi ngegoda pria itu.

"Panas atuh ih panas!" Jawabnya sembari merasakan panas di lidah.

"Salah sendiri, kenapa makan kayak yang baru liat bakso aja. Pelan-pelan kali kuneng. Ini kan panas!"

"Hehe... lapar Ayy. Lagian kalian ngobrol berasa dunia punya berdua."

"Eh, udah jam 10 nih, gue duluan ya. Ada kelas, makasih tempat duduknya." Ucap pria tak tahu namanya itu.

"Iya, sama-sama."

"Ayy, cepet abisin baksonya. Lima belas menit lagi kita ada kelas nih. Kamu lama kalo makan, kayak incess."

"Iya bentar-bentar. Satu suap lagi."

"Yok, cepet!"

Gue terburu buru sampe gue ngomong sambil ngunyah bakso yang penuh di mulut.

Akhirnya gue dan si kuneng pergi masuk kelas.

Pas gue mau masuk kelas, di lorong kampus, udah ada yang nunggu gue dan ternyata dia adalah Aldo.

"Kuneng, si Aldo tuh. Dia ngapain ngalangin jalan kaya gitu"

"Ih, iya Ayy. Si Aldo tuh. Mau nembak kali Ayy sama lo."

"Idih, gak mau gue. Buat lo aja kuneng."

Aldo yang tadinya diem di tengah jalan lorong, kemudian maju deketin gue

"Hai Ayy, mau kemana?" Ucap Aldo si pria brengsek.

"Lo pikir gue mau kemana lewat sini?"

"Mau ke kelas ya"

"Tuh lo tau, ngapain nanya. Udah ah buru-buru"

"Ayy, kuneng duluan ya ke kelasnya"

"Kenapa?"

"Pan ceuk mamah kuneng gen lamun aya nu keur bobogohan duaan, nu hiji deuina setan. Kuneng mah da lain setan, kuneng tiheula nya"(Kan kata mama kuneng kalo ada orang yang lagi pacaran berduaan, yang satu laginya setan. Kuneng kan bukan setan, kuneng duluan ya)

"Emang siapa yang lagi pacaran?, gue gak lagi pacaran kok"

"Ah, pokoknamah kuneng gak mau jadi kambing conge, gak mau jadi nyamuk"

"Kalo lo pergi, gue kutuk lo jadi nyamuk" Ancam Ayyana pada Kuneng yang polos dan akan percaya pada semua perkataannya.

"Ih, Ayy. Nanaonan. Emang bisa kitu ngutuk jadi reungit, aya aya wae."(Ih, Ayy. Apa apaan. Emang bisa gitu ngutuk jadi nyamuk, ada ada aja ).

"Bisa dong. Apa sih yang gue gak bisa" Si Aldo nyambar obrolan gue.

"Udah sana kuneng, lo duluan aja. Gue yang jagain Ayy biar gak bisa ngutuk lo" Aldo membodohi Kuneng dan naasnya Kuneng percaya.

"Oke, gue duluan ya. Jagain jangan sampe lepas" Ucap Kuneng yang langsung lari terbirit-birit.

"Kuneng, kuneng, gampang banget siii lo di bodohin. Tapi gak apa-apa lah. Akhirnya gue bisa berduaan sama lo Ayy" Tangan Aldo merangkul bahu gue.

Namun dengan tangkisan dahsyat gue. Akhirnya tangan si Aldo terpental dari bahu gue.

"Apaan si lo, ngerangkul-rangkul bahu gue. Maaf ya, gue bukan cewek gratisan, gak ada diskon dan gak murah."

"Lo judes banget si Ayy, mau berapa dari gue?, bilang aja, gue bayar kok, buat lo yang cantik"Aldo memegang dagu gue tanpa permisi.

"Kurang ajar lo, emang gue cewek apaan hah?" Gue tampar pipi si Aldo yang kurang ajar dengan sekuat tenaga.

"Ayy, apa-apaan sih nampar gue seenak jidat. Untung gue masih punya hati. Kalo nggak, gue laporin lo ke polisi. Belum tau gue siapa. Huh"

"Bodo amat, mau bapak lo berdarah biru, berdarah merah, sampe darah bapak loe item juga gue gak peduli. Awas gue mau lewat. Ini kampus bukan punya bokap lo" Gue ngomong sambil pelototin mata dia di depan muka dia dengan jarak sangat tipis.

Setelah kejadian itu, gue akhirnya pergi duluan ke kelas menyusul si Kuneng yang lari dan khirnya gue lolos dari kejaran si Aldo berengsek itu, 

Sekarang gue duduk di belakang si Kuneng yang lagi dengerin dosen ngajar.

Eits, tapi kok aneh ya. Kenapa si kuneng mangguk mangguk mulu.

"Kuneng, woy....loe ngapain ngangguk ngangguk" Ucap gue pelan dari tempat duduk.

Gak ada jawaban sama sekali dari si Kuneng, dan gue gak bisa liat wajah si kuneng karena gue duduk di belakangnya. Mau nengok takut dimarahin dosen. Dosen galak soalnya.

Tiba-tiba hal mengerikan dan tidak diinginkan menghampiri si kuneng

"Kuneng, anda mendengarkan saya?" Ibu Dosen nanya si kuneng dari depan.

Si Kuneng gak jawab sama sekali. Cuman mangguk-mangguk doang dan tetap bertahan di posisinya.

"Kuneng, Anda serius belajar atau tidak" Kuneng hanya menganggukkan kepalanya.

"Anda masih punya mulut, jawab dengan mulut atau anda saya keluarkan dari kelas" Kuneng hanya memanggukan kepalanya terus.

Gue yang duduk di belakang dia pun rasanya kaya mau jantungan, udah ubnormal degup jantung gue. Apalagi si Kuneng yang kena.

"Kuneng, loe tidur ya. Ituuu... dosen nanya loe!" Gue berusaha buat ngasih tau si kuneng, tapi gak ada respon juga. Kayaknya si Kuneng beneran tidur ini mah. Dasar kebo kelas dewa.

Karena si kuneng mangguk-mangguk mulu. Akhirnya dosen nyamperin si Kuneng.

"Kuneng, bangun. Dosen nyamperin loe tuh" Gue injek, gue lempar pake pulpen, gak bangun juga.

"Tamatlah riwayat loe kuneng. Huuuuaahhh... selamat tinggal kuneng sahabat gue. Dosen semakin dekat nih!"

Dosen semakin dekat dengan si Kuneng, jarak semakin menipis antara bu Dosen dan si Kuneng. Suasana ruang kelas menjadi seperti di dalam frezeer, dinginnya minta nyeruput kuah soto anget-anget.

Jantung gue makin deg-deg ser rasanya, kurang lebih kaya mau ketemu calon mertua.

Dosen mulai bertanya pada si Kuneng. "Kuneng, kamu tidur ya?" Kuneng mengangguk lagi.

"Kamu mau saya keluarin dari kelas?" Kuneng masih menjawabnya dengan anggukan kepala.

Semua orang yang ada di kelas ngetawain si kuneng dengan suka ria ditengah suasana yang semakin mencekam, sedangkan si Kuneng, masih menikmati alam mimpinya dengan tenang.

Akhirnya dengan terpaksa gue harus lakuin ini. Gue jambak kuncir rambutnya dari belakang dengan kekuatan super. Daaannnn... tada.... si kuneng bangun dengan surprise di depan mata.

"Eh, bu dosen. Apa kabar bu? Hehe..." Nyengir memperlihatkan gigi Pepsodent nya.

"Kamu keluar dari kelas saya. Tidak boleh masuk sampai jam ngajar saya hari ini habis!"

"Hah... buuu dosen maafkan aku buuukk" Kuneng memohon.

"Tidak ada kata maaf bagimu. Keluar sana!"

"Iya bu..." Dengan terpaksa dan berat hati, Kuneng keluar dari ruang kelas dan Gue hanya bisa melambaikan tangan melihat kepergiannya

"Malang nasibmu kuneng, see you jam pulang Kuneng" batin gue

Setelah 2 jam di kelas mendengarkan bu Dosen berbicara, akhirnya gue keluar juga. Gue cepet-cepet nyari si Kuneng takutnya dia depresi. Tapi setelah gue ketemu, anaknya malah santai ngemil sambil nonton drama Korea di taman kampus.

Kejadian semua itu masih gue ingat sampai saat ini meskipun sudah lama kami berpisah, menjalani hidup masing-masing dan menggapai mimpi sesuai jalan masing-masing.

*****

#POV KUNENG

Bandung, 29 Januari 2020

Hari ini, gue kembali ke kota kembang. Kota yang asri yang penuh dengan keindahan, Kota dimana gue menempuh pendidikan, kota penuh kenangan, kota penuh makna dan kota penuh harapan.

Setelah satu tahun gue meninggalkan kota ini dan memilih tinggal di kota kelahiran. kini saatnya gue kembali ke kota yang penuh harapan. Gue menyebut kota ini dengan kota penuh harapan. Karena semua impianku terletak di kota ini.

“Assalamu’alaikum” Gue membuka pintu kontrakan yang udah gue bayar untuk satu tahun lamanya.

“waalaikumsalam” gue jawab salam gue sendiri. 

Gue tinggal di kontrakan sendirian, tapi untungnya ibu kontrakan baik banget sama gue dan kontrakan gue sebelahan sama rumah yang punya kontrakan. Jadi, gue gak terlalu kesepian disini. Kadang juga ibu kontrakan suka ngajak nonton drama korea di rumahnya.

 “Lelahnya, untung kontrakan udah rapi. Sekarang tinggal tidur terus nanti mandi dan cari makan”. Gue pergi ke kamar dan terlelap untuk sesaat. Rencananya sih sesaat, tapi kebablasan sampe pagi.

Gue terbangun dari tidur karena suara tukang sayur keliling. “sayuurrrrrrrrrrr” jeda beberapa detik dia teriak lagi “sayuuuurrrrr”.

Akhirnya gue menjauh dari tempat tidur. Bergegas ke kamar mandi, cuci muka dan kumur-kumur kemudian menghampiri tukang sayur yang sudah di kelilingi tetangga yang sedang berjemur.

“Assalamualaikum semuanya” sapa gue ketika bergabung bersama ibu-ibu yang tengah memilih sayur. 

“Waalaikumsalam, eh si Neng Kuneng. Mau belanja?” Tanya si ibu kontrakan.

“Eh ibu, iya nih. Perut udah konser” jawab gue sambil bercanda.

Kalo yang satunya nanya, pasti ibu-ibu lain ikut nanya. Dan itu terjadi saat ini.

“Anak baru ya neng?” Tanya ibu-ibu depan gue.

“Iya bu, baru kemarin saya disini.” Jawab gue sopan.

“Semoga betah ya neng disini.” Sambung ibu-ibu yang lain.

Tak lama, ada ibu-ibu yang badannya segede gaban. Dia datang membawa dompet yang mengkilap, lebih mengkilap dari guci punya ibu kosan. Kelihatannya isinya juga padat, karena resletingnya terlihat seperti ingin memisahkan diri. Gue gak tau sih itu isinya duit atau cuma tumpukan tissue toilet doang.

Semua ibu-ibu yang ada di tukang sayur langsung bersemangat ketika tau ibu itu datang.

“Halo jeng, hei gimana ada berita apa hari ini?” Dia membuka pembicaraan.

Gue kira semangat mau ditraktir ibu itu, ternayata nanyain kabar burung yang belum tentu kebenarannya. 

Sambil memilih sayuran segar, gue dengerin tuh percakapan si ibu-ibu itu.

“Heh jeng, tau gak? Di kampung sebelah, itu lho yang punya kontrakan juga kaya jeng, dia punya utang ke rentenir banyak banget.” Ibu dompet mengkilap itu mengawali pembicaraan.

“Wah? Masa sih? Terus-terus?” Percakapan semakin asyik dan memanas.

“Terus, sekarang dia lagi berantem sama suaminya. Katanya sih uang itu dia pake buat selingkuh sama cowok lain.”

“Seriusan jeng?”

“Iya, tadi saya lihat pas mau ke sini. Mereka lagi berantem di depan rumahnya. Denger-denger sih suaminya itu pemalasan, jarang kerja apalagi cari nafkah. Makannya dia berhutang terus selingkuh sama laki-laki lain."

"Masa sih dia begitu jeng?"

"Jeng kalo gak percaya, besok deh lewat sana! Pasti mereka lagi berantem."

Dan gue hanya menjadi pendengar yang baik pada saat itu dan berharap gak diajak ikut ngegosip apalagi kena semprot mulut-mulutnya.

“Eh neng, nih ibu bilangin ya! Kalo cari cowok mending yang udah mapan, yang tampan, yang soleh paling penting. Jangan yang kere. Hidup itu gak cukup cuma modal cinta. Tapi butuh duit. Contoh ibu nih! Dompet tebel, terjamin jajan tanpa kesusahan. Duit adalah simbol kesetiaan.” Si ibu dompet mengkilap nasihatin gue di depan ibu-ibu yang lainnya sembari menyombongkan dompet yang ia bawa.

Akhirnya, gue kena juga. Rasanya gue pengen ber-teleportasi ke luar angkasa. Tapi, kalo dipikir-pikir nasihatnya bener juga, perut kenyang harus pake duit bukan pake cinta. “Gak apa-apa aku kenyang kok karena cintamu.” Bulshit banget kalimatnya.

Ceritanya gue udah nyampe di kontrakan, gue bergegas pergi ke dapur untuk memasak. Dapurnya kecil, tapi cukuplah untuk gue yang tinggal sendiri dan masak sehari-hari.

“Masak udah, cuci baju juga udah, bersihin kamar udah, rapihin baju juga udah. Apalagi ya?” gue bertanya pada diri gue sendiri. 

“Makan kali ya yang belum.” Akhirnya gue memutuskan untuk makan, duduk di lantai membawa sepiring nasi beserta lauk yang tadi gue masak secara mandiri.

Ketika suapan terakhir, gue baru inget yang gue belum lakuin pada saat itu bukan cuma makan, tapi juga Mandi. Ternyata makan sebelum mandi nikmat juga ya. Masih pake baju tidur dan belum gosok gigi. Gak apa-apa lah ya. Kali-kali, vitamin makan ditemenin sama iler. 

Seperti biasa, setelah makan, mandi, beres-beres, gue pergi ke kantor. Kebetulan sebelum gue ke Bandung, gue udah ngelamar pekerjaan di salah satu perusahaan jalur daring dan akhirnya gue keterima. Walaupun Cuma sebagai karyawan biasa. 

Gue memulai keja dengan penuh semangat. Meskipun harus naik angkot dan desek-desekan, pokonya gue seneng banget udah punya pekerjaan.

Pas nyampe kantor, gue disuruh ketemu dulu sama HRD-nya. Tapi, pas gue liat wajahnya kaya pernah liat. Tapi gak tau dimana, kayaknya otak gue menghilangkan berkas identitas dia.

“Kuneng?” kata orang itu.

“Iya, saya Pak!” Kebetulan yang jadi HRD-nya bapak-bapak.

“Wah, dunia sempit ya. Apa kabar?” Raut wajahnya sudah tidak asing di mata gue.

“Jangan bilang lo lupa sama gue!” Ucapnya membuat gue bingung setengah mati. 

“AL. ALVARENDRA. Temen SMA!” Tegasnya lalu mencubit pelan lengan atas gue dan akhirnya alergi gue muncul kembali.

“Astaga, Al. Lo bisa gak sih gak nyentuh gue?” Gue mulai menggaruk betis dan lengan gue yang terasa sangat gatal.

“Lo sih pake lupain gue!” Ucapannya sudah tidak mengenal kedudukan dan jabatan.

Alvarendra adalah satu-satunya teman cowok saat gue SMA. Dia adalah orang yang tahu semua aib gue dari gue masih culun banget sampai sekarang yang culunnya udah biasa aja. Aib yang paling gue inget adalah ketika gue melepas kaos kaki gue yang kesempitan didepan dia dan secara tidak disengaja kaos kaki gue mengeluarkan butiran debu halus tepat didepan wajahnya yang terpapar cahaya ilahi di pagi hari. Gak enaknya sih biasa aja, tapi malunya yang luar biasa. Gue takutnya dia bilang ke temennya yang lain soal ini, tapi ternyata sampai sekarang gak ada yang tau soal kejadian ini selain gue sama Al.

“Semoga kita bisa jadi partner kerja yang baik!” Pungkasnya dengan bahasa formal karena ada karyawan lain masuk ke dalam ruangannya.

“Iya pak, terimakasih. Saya permisi!” Gue memutuskan pergi ke tempat kerja gue.

Singkat cerita, saat gue lagi jalan pulang menuju kontrakan, gue gak sengaja papasan sama ibu dompet mengkilap yang tengah berjalan bersama seorang perempuan seusianya.

"Neng, ngontrak di rumah ibu itu ya?" Pertanyaannya membuat langkahku terhenti.

"Hati-hati neng, dia itu udah galak, pelit lagi. Kalau telat, biasanya dia suka matiin listrik sama air kontrakan, bahkan dia gak akan segan usir kamu kalau kamu telat lima jam bayar kontrakan. Mending ngontrak di rumah ibu ini. Dia mah baik, kalau nunggak seminggu juga dibolehkan." Ucapnya membuat gue heran karena berbanding terbalik dengan ucapannya pagi tadi tentang ibu di sampingnya.

"Depan orangnya dibaik-baikin, giliran jauh diomongin. Ni manusia apa bukan sih!" Gumam gue dalam hati. 

Karena gue sudah lelah bekerja, gue tidak meladeni ibu dompet mengkilap itu. Gue bergegas pamit pulang menghindar. Namun tak sengaja, gue menyenggol dompet mengkilapnya itu dan membuat isinya berjatuhan di tanah.

"Yaampun Bu, maaf ya. Saya gak sengaja! Tissue nya jadi kotor!" Aku membereskan tissue yang berserakan jatuh dari dompetnya. 

Ibu itu bergegas pulang meninggalkan temannya dan membiarkan tissue-nya berserakan, terlihat wajahnya memerah menahan malu.

"Neng, jangan dengerin dia. Dia itu ratu gosip disini, apa yang dia omongin tidak pernah terbukti adanya." Ucap seorang temannya lalu pergi.

"Pasti si Bu dompet mengkilap itu malu karena ketahuan isi dompetnya cuma tissue doang." Gumamku sembari berjalan pulang menuju kontrakan.

***

Selalu ada kisah disetiap tempat yang kau pijak.

~Story Of Kuneng by: Irma Noor

***

Suka
Favorit
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Dompet isi tisu 😂😂😂
Rekomendasi dari Komedi
Rekomendasi