Flash Fiction
Disukai
9
Dilihat
6,488
Broken love
Drama

"Kamu selalu begini! Kamu curhat sama aku habis situ ketika aku memberikan kamu hotline supaya kamu bisa curhat ke seorang professional kamu malah menolak! Kamu itu mau bantuan atau tidak?!" Teriakku dengan kesal, Nufail terdiam lalu membuka mulutnya.

"Mau tapi takut saja... Aku takut sama orang asing...." Ujar Nufail sambil menundukkan kepalanya.

"Ugh! Kamu ini menyebalkan banget sih! Aku itu bukan seorang professional! Jadi berhenti curhat ke aku setiap kali kamu punya masalah! Aku tahu kamu ini tidak bermaksud untuk menyakitiku tapi aku merasa digunakan!" Dia mulai menangis lalu memelukku dengan erat.

"Maaf... Maafkan aku... Aku bakal mencari bantuan ke seorang professional kok..." Aku menatapnya dengan tajam. "Awas lho ya kalau kamu berbohong lagi." Ujarku sambil memeluknya kembali.

Tadi aku terlalu galak yah?... Padahal aku hanya menyampaikan perasaanku... Yah... yang penting dia bakal mencari bantuan dari seorang professional, Itulah yang dikatakan oleh hatiku.

"Aku mencintaimu Nufail tapi... Itu bukan berarti kamu jadi seperti ini dan tidak mendapatkan bantuan..." Ujarku sambil memeluknya lebih erat lagi, dia terdiam dan membuang mukanya, sepertinya dia menyembunyikan sesuatu. "Kamu menyembunyikan apa lagi Nuf?" Tanyaku, dia tetap tidak ingin menatapku.

"Yah... mungkin kita harus putus... Aku takut nanti kalau kita masih pacaran aku malah bakal jadi toxic habis situ aku membuatmu stress...." Air mata mulai membentuk di matanya, aku menggelengkan kepala. "Nggak! Aku tidak peduli kalau kamu bakal curhat terus! Pokoknya kita harus tetap bersama! Aku ingin kita bersama sampai kita mati! Pokoknya kita tidak boleh putus!" Sahutku sambil menggandeng tangannya, dia hanya menepis tanganku lalu membuang muka, berpura-pura untuk tmenjadi kuat.

"Kita sudah selesai tidak ada tapi-tapi." Kata dia sambil pergi meninggalkanku, aku terdiam lalu menundukkan kepalaku, air mata mulai jatuh ke lantai, aku pun mulai menangis.

Nufail: "Okay okay, Sampai begini aja sudah selesai."

Rahma: "Kenapa kamu malah pilih untuk putus sama akuuuuuu"

Nufail: "Kan supaya ada drama di roleplaynya."

Rahma: "Hmph! Tapi sudah ada drama karena kamu membuat karaktermu punya masalah mental!"

Nufail: "Ya sudah aku pergi tidur dulu ya."

Rahma: "Baiklah... Aku juga harus pergi juga. Dah Nuf, selamat malam."

Nufail: "Selamat malam juga!"

Kututup ruang percakapan. Kubaca sekali lagi berkas yang baru kubagikan pada Rahma. Entah mengapa, kisah sedih ini membuatku tersenyum.

Tamat

Suka
Favorit
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
@hideyo iya banget. 😭
@egidperdana89 : Hahah iyakah?
kok, aku banget? 😭