Monster

"Bagaimana? Sudah merasa lebih baik?" Aku mengangguk seraya menyeka air mataku. Kejadian siang tadi itu mampu menorehkan luka pada hatiku, mereka semua secara terang-terangan mengatakan bahwa aku adalah monster. Aku tidak tahu alasan apa dibalik kata monster yang mereka maksud. Hal itu benar-benar membuatku sedih dan dijauhi oleh mereka semua kecuali Jian. Gadis bertubuh kurus dengan rambut sebahu itu bernama Jian yang sedang duduk bersamaku. Ia sama sekali tidak takut padaku.

"Akan aku ambilkan minum untukmu." Jian bangkit dari tepi kasur kamarku kemudian beranjak ke dapur untuk mengambil segelas air putih untukku. Aku berusaha untuk menghentikan tangisanku sedari tadi namun sialnya tangisan ini malah membuatku sesenggukan yang tak kunjung berhenti dan membuat napasku sedikit sesak.

Jian datang dengan gelas di tangannya lalu ia berikan padaku, aku langsung menerima itu dan meminumnya sampai air itu habis tak tersisa. Jian meletakkan gelas itu di atas nakas kemudian aku dan Jian sama-sama terdiam.

*Dreet

Getaran yang bersumber dari ponsel Jian menarik atensiku, ia berkata akan segera kembali lagi setelah ia mengangkat telepon itu. Aku mengangguk lalu terdiam lagi untuk menunggu kedatangannya.

Karena merasa dahaga melanda kerongkonganku, aku pun beranjak dari tempat tidurku seraya menggenggam gelas yang kosong itu di tangan. Langkahku terhenti dan aku bersembunyi dibalik dinding perbatasan antara ruang tamu dan dapur. Aku terdiam karena mendengar suara Jian yang sepertinya sedang memaksa seseorang ditelepon (?) Entahlah, aku tahu ini tidak sopan tapi telingaku ini mampu untuk mendengarkan percakapannya.

"Aku ingin bayaranku ditambah karena telah menemani anakmu selama satu jam ini!"

"....."

"Cih, sebenarnya aku pun tak sudi berada disekitarnya!"

"......"

"Pak Hangga dengarkan, jika anakmu itu dalam fase monster bagaimana? Aku tidak ingin nyawaku yang menjadi taruhannya!"

"......"

"Seharusnya aku tidak menuruti perintahmu pak tua untuk menjadi teman seorang monster sepertinya jika kau membayarnya setengah dari perjanjian kita sebelumnya."

"........"

"Kalau begitu aku akan pergi setelah--"

Ucapannya terhenti kala aku memasuki dapur dengan wajah datarku. Ia langsung menyadari keberadaanku lalu menjatuhkan ponselnya karena tubuhnya mendadak gemetar setelah melihat ku. Mengapa dengannya?

Aku berjalan menghampirinya dengan seringaian tipis yang sukses membuat persendiannya melemah.

"Tidakkkkkkk!!!!"

Bughhh

Kini tanganku sudah tidak memegang gelas itu lagi karena dahagaku seketika hilang begitu saja dan memilih untuk segera mengganti pakaianku yang kotor akibat noda.

"Jika saja kau menarik kembali ucapan itu pada ayahku maka aku tidak akan berubah karena merasa kecewa, Jian."

Setelah ini aku harus menyelesaikan tugas terpentingku dengan Jian yaitu mengembalikan Jian ke tempat barunya.

5 disukai 1.8K dilihat
Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Saran Flash Fiction