Mimpi

Bintang-bintang bertaburan di langit, memantulkan cahaya matahari. Kilaunya terlihat sampai jendela Aresha. Gadis muda itu duduk tepat disamping jendela. Mata biru tuanya sangat cocok dengan langit malam. Tangannya bergerak menekan-nekan jendela seolah menekan bintang asli. Tangannya membentuk pola. Rasi bintang virgo. 19 september, bukan hari yang biasa.

Hari penting dalam hidupnya dimana dia berbahagia juga bersedih dalam satu hari.

Mendongakkan wajahnya menatap langit-langit kamar. Matanya mengerjap menahan sesuatu yang hendak lepas.

Tes... sekuat apapun dia, sehebat apapun orang menlilainya, dia hanya gadia kecil yang butuh pelukan. Semakin mengingatnya, hatinya semakin sesak, semakin melupakannya hatinya semakin kosong. Dia butuh alasan berada disini.

Hidupnya terasa sia-sia. Ibu.. hanya itu yang dibutuhkannya. Dia butuh pekukan ibu, ciuman ibu, usapan ibu semuanya tentang ibu.

Dia tertawa hambar mengingat Tuhan tidak pernah mengabulkannya. Orang-orang berkata membuat harapan di hari ulang tahun dapat dikabulkan. Benarkah? Aresha tak percaya itu, lebih tepatnya tidak mau percaya lagi.

Dia tidak meminta ibu tapi meminta diantarkan pada ibu.

Perlahan dia tarik tangannya dari jendela mengatupkan kedua tangannya. Matanya terjepam, dalam hati merapalkan seauatu.

Sre...

Aresha tersenyum, bintang jatuh. Semoga kali ini Tuhan berbaik hari mengabulkan permintaannya.

Tangannya menggapai benda di atas nakas. Meletakkan benda itu pada pergelangan tangannya.

Tok.. tok..

"Aresha ini Fika!"

"ARESHA!"

Areaha tak menghiraukan seruan itu.

Srett. Dalam satu tarikan benang biru terpotong. Aresha tersnyum membayangkan sebentar lagi bertemu ibu.

Aresha mendengar suara samar dari luar. Sebelum dia melihat Fika sahabatnya datang tergopoh gopoh. Penglihatannya samar tapi dia bisa merasakan fika menangis.

"Aku akan bertemu ibu Fik,"

1 disukai 777 dilihat
Suka
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
Saran Flash Fiction