Surat untuk Lisa

"Cie, Lisa!"

"Ih, apaan sih, 'cie-cie'?" Aku ngelirik Dina.

"Emangnya lo enggak nyadar kalo belakangan ada yang ..., ehem ..., diem-diem perhatiin lo?"

"Hah? Siapa?"

"Cowok yang kece parah!"

Aku makin penasaran. "Siapa, sih?"

"Aldo," jawab Dina, senyum-senyum.

"Kata siapa?" tanyaku, enggak percaya.

"Gini, gini .... Dia 'kan duduk di bangku di sebelah gue. Jadi gue sering liat dia nengok ke arah lo."

"Ah, cuma gitu. Ke arah gue, 'kan, belum tentu liatin gue."

"Gue yakin banget, kok. Pas olahraga aja dia diem-diem liatin lo."

"Udah, ah. Pokoknya menurut gue belom tentu bener!" kataku, enggak mau terlalu ngarep, sambil berjalan masuk ke kelas.

Pas mau ngambil buku dari laci meja, aku kaget ngeliat surat dari Aldo. Jantungku berdebar kenceng. Pemain basket terbaik, cowok hot yang bikin cewek-cewek meleleh, cowok paling pinter di sekolah itu ngirim surat ke aku yang sama sekali enggak populer! Mungkin cinta kayak hukum magnet: dua kutub beda akan tarik menarik, dua kutub yang sama akan saling nolak. Enggak heran kalau banyak pasangan yang satu populer, dan yang lainnya nerd.

Aku enggak nyangka Aldo romantis banget! Zaman sekarang cowok mana yang ngirim pesen lewat surat? Paling lewat chat. Enggak apa-apa sih pake chat, asal ngirim sekaligus sama HP-nya. He-he-he ....

Dalem surat itu dia ngajak ketemuan abis pulang sekolah. Kalau dia nembak, enggak tau deh mukaku bakal semerah apa! Yang pasti, gila aja kalau nolak!

Dua jam sisa pelajaran terasa lambat banget. Sampai akhirnya kedengeran bel tanda sekolah selesai. Aku yang biasa ngesot, kali ini lari kenceng. Sesampainya di taman aku liat Aldo udah duduk di sana. Dia ngeliat aku sambil senyum. OMG! Senyumnya bikin klepek-klepek! Ganteng banget kayak Sun Gokong!

"Lisa," panggilnya, dengan suara yang bikin runtuh iman.

"Iya ...." Aku duduk di sebelahnya, sambil kedipin mata.

"Sebenernya gue udah lama pengen ngomong. Gue nyari waktu yang pas, tapi belakangan gue perhatiin lo selalu sibuk."

"Mmm ..., terus?" Aku bergeser ngedeket.

"Lo inget 'kan waktu dulu kita pulang les bareng?"

Aku mengangguk. "Oh itu. Inget kok. Emangnya kenapa?"

"Waktu itu lo pinjem duit buat naik taksi. Sori, Sa. Kalo enggak lagi butuh, gue enggak bakal nagih. Sebenernya gue enggak enak banget ngomong gini."

TAMAT

49 disukai 47 komentar 6.1K dilihat
Suka
Favorit
Bagikan
Anda harus login atau daftar untuk mengirimkan komentar
@lumbalumba14 : Mksh ya kak
@affarain : Mksh ya kak
lucu abis
Bisa dimaklumi sih kalo Aldo dalam menyampaikan maksudnya ke Lisa agak muter (karena nggak enak), tapi juga bisa dimaklumi sih kalo Lisa jadi geer, haha ...
Lisa geer duluan cie...
@masadji : Makasih Mas
Harusnya Lisa juga menang favorit nih.
@zaembud : 😂
ciee...Lisaa....!
@adindasalsabilla : Makasih ya, Mbak udah baca🙏
Saran Flash Fiction