GenPi.co Menulis artikel
@genpico

Soal Tes Acak Pemudik, Epidemiolog UGM: Tidak Bisa Jadi Rujukan

Soal Tes Acak Pemudik Epidemiolog UGM Tidak Bisa Jadi Rujukan

GenPI.co - Epidemiolog Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta Bayu Satria Wiratama menyebut data yang disampaikan pemerintah mengenai 60 persen pemudik terkonfirmasi positif Covid-19 belum bisa menunjukkan gambaran yang sebenarnya.

Ketua Komite Penganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Airlangga Hartarto mengatakan pemerintah melakukan tes acak terhadap 6.742 pemudik yang melalui pos penyekatan.

BACA JUGA:Larangan Mudik, Penerimaan Paket di Yogyakarta Tinggi

Dari tes acak tersebut didapatkan sekitar 4.123 orang yang terkonfirmasi positif covid-19. Berdasarkan data itu diketahui bahwa lebih dari 60 persen pemudik terkonfirmasi positif.

<[kwik-adsinhere]>

Bayu Satria mengatakan data itu belum bisa menunjukkan gambaran angka sebenarnya sebab tes tersebut dilakukan secara acak dan tidak disebutkan alat tes deteksi yang digunakan.

“Belum tentu (angka sebenarnya), karena untuk menggambarkan kondisi sebenarnya kita perlu kaidah yang benar dalam mengambil sampel secara acak,” kata Bayu Satria, dalam keterangan tertulisnya Selasa (11/5).

Menurut Bayu, jika pun tes secara acak menggunakan tes rapid antigen, swab PCR atau Genose C19 maka angka terkonfirmasi positif sebesar itu menunjukkan hal yang cukup mengkhawatirkan.

Namun begitu tidak bisa menjadi dasar untuk mengatakan secara keseluruhan kondisi gambaran pemudik yang terpapar covid-19.

“Untuk mencapai gambaran sebenarnya perlu sistematika pengambilan sampel acak yang sesuai kaidah,” ucapnya.

Kendati demikian, Bayu sepakat terkait kebijakan pelarangan mudik yang dikelurkan oleh pemerintah.

BACA JUGA:PPP Hibur Warga yang Tak Mudik

Ia hanya menyoroti mengenai penjelasan dari pemerintah mengenai larangan mudik tapi objek wisata tetap beroperasi.

“Pelarangan mudik susah dilakukan apalagi tanpa penjelasan dan komunikasi yang bagus dari pemerintah. Misalnya kenapa mudik dilarang tapi berwisata boleh?,” ucapnya.

Video heboh hari ini:

Sumber: genpi.co
0
0 none
Re-Kwik
Bagikan
Komentar